Thursday, May 12, 2016

S.I.T.Y 2 - Pencarian Cinta Abadi


The, Kenapa sih kisah jalan-jalan ke Korea dikasih nama: Spring, is that you?
Nanti di akhir cerita jalan-jalan bakal gue kasih tau. Dan berhubung judul utama udah panjang, jadi kita singkat aja jadi S.I.T.Y yak! 

Eiya, Part 1 bisa baca di sini ya.

Misi kita kali ini adalah mencari-cari si cinta abadi, sebenernya cinta yang tak lekang oleh waktu tuh ada gak sih? Gue kok agak-agak skeptis ya. Buat gue cinta itu punya tanggal kadaluarsanya, gak mungkin selamanya cinta sama satu orang, yang ada lebih karna udah terbiasa ada orang itu di sisi kita, ada yang nemenin, ada tempat untuk berbagi suka duka, kita menikmati setiap waktu sama orang itu, lebih karna faktor kebiasaan sih.
Makanya ada aja orang yang susah move on karna sulit untuk menghilangkan kebiasaan itu, yang biasanya ada orang itu di hari-hari yang lalu, sekarang udah gak ada. Yang biasanya selalu ada tempat untuk berkeluh kesah, ada seseorang yang dengerin celotehan-celotehan dari yang remeh temeh sampe yang berbobot, sekarang udah gak ada. Ya begitu lah.

Terus ya terus, kata seseorang carilah pasangan yang asik diajak ngobrol, soalnya kalo udah tua nanti, ketika kita udah gak mampu ngapa-ngapain lagi, yang bisa dilakuin ya hanya berbincang-bincang. Gitu.

So, karna gue penasaran dengan si cinta abadi itu dan untuk bikin gue balik percaya lagi kalo cinta abadi itu beneran ada, berangkatlah gue dan yang lainnya ke Pulau Nami.

 Kalo gak pake tour, belinya kudu di loket dan gue ngeliatnya ribet. gak ngerti ah~
Fotonya nanti dulu aja, ayo masuk! - gue diomelin sama si Denis. hahahaha

Untuk ke Pulau Nami ini kita nyebrangnya naik kapal, kata si Denis, kapalnya dateng setiap 35 menit sekali. Jadi kalo kita ketinggalan, harus nungguin lagi. Nyebrangnya juga bentaran doang. Tapi, waktu itu lagi mendung, anginnya kenceng banget, kita ampe menggigil di dalam kapal. Mana gak kebagian di dalem, jadi kita bediri di bagian luar kapal, yaowo makin kedinginan dan makin beku hati gue!

 Nih tim kantor, masih sama kayak waktu ke Europe taun lalu~

Dan sampe lah kita ke Nami! Yihaaaa~~ Oya, kata Denis, di Pulau Nami ini ada gaya foto yang wajib. Buat yang dateng sama pasangan, mereka biasanya foto sambil tangan mereka disatukan membentuk hati, sedangkan buat cewek yang dateng tanpa pasangan atau yang single bisa bikin hati sendiri. LOL. Dan buat cowok yang jomblo, bisa foto sambil peluk pohon. Astaga! Miris amat yak. Hahahahaha.

Awalnya doang kita foto bareng, abis ini mah udah pada sibuk moto dan bergaya. :p

Pencarian si cinta abadi pun gak mudah gaes! Kenapa? Karna di setiap spot kita pasti foto-foto. Malah lebih asik moto dan melupakan misi di awal itu.


Terus di tengah perjalanan ada yang jualan steamed bun ala-ala si Minguk dong! Tau kan pas di eps terakhir-terakhirnya Return Of Superman, Triplets tuh pesen steamed bun banyak banget, mana pake drama si Minguk nangis karna dibeliin satu doang ama bokapnya! Gara-gara itu, gue kan jadi kepengen banget yaa, terus anak kantor gue ngeliat muka melas gue, dia jadinya ngebeliin buat gue dan anak-anak kantor laennya! Asikkk~~


Kesampean makan steamed bun ala Minguk. Hihihi. Aduh ngomong-ngomong gue masih belom bisa move on dari Triplets nih, tiap hari kudu nontonin video mereka. Kalo gak nonton sehari aja bisa sakaw gue. T__T

Kita pun jalan semakin dalam, udara yang dingin semakin membuat kita ngerapetin jaket.

Coba The lo jalan abis itu nengok - Temen gue ngasih instruksi. Hasilnya gue sukaa


Ternyata di sana ada wewe gombel ya. Hahaha

Sampai pada akhirnya yang dicari-cari pun menemukan titik terang.

Dari situ kita semakin semangat, sebentar lagi!

 Muka-muka sumringah, mission completed! Hore!

Dahulu kala, ada satu drama Korea yang booming banget, bikin para remaja dan ibu-ibu mantengin Indos*ar tiap malem buat nontonin tuh drama. Iya, apalagi kalo bukan Winter Sonata! Saking boomingnya, yang mana ternyata di Korea juga bikin gempar, akhirnya sampe dibuatin patung. Bikin Pulau Nami jadi saksi kisah cinta Bae Yong Jun dan Choi Ji Woo. Untuk kisahnya sendiri gue gak bisa ceritain karna gue gak nonton. Nama pemaennya aja gue tau abis gue googling. Hakhakk..

Patungnya juga gak gimana-gimana sih, malah cuman dijadiin background ama kita.

Patung mereka ini ngingetin kita kalo setiap dari kita akan menemukan pasangan yang tepat di waktu yang tepat. Kalo masih salah? Ya anggep aja buat latian, biar nanti pas ketemu pasangan yang tepat, kitanya udah banyak belajar dari pengalaman-pengalaman sebelumnya. Dan karna gue belum menemukan pasangan yang tepat, gue masih belum bisa yakin ama yang namanya cinta abadi. Sayangnya yang kemaren-kemaren belom bisa meyakinkan gue~ Atau emang guenya aja yang batu. :p

Lagi pula, gue udah ngerasain cinta yang lebih dari itu. Apa? Unconditional love! Yap! Cinta Tuhan yang selalu setia, walaupun guenya suka ngambek dan ngomel-ngomel ke Dia, tapi Dia tetap sayang sama gue. Cinta keluarga, gue gak bisa kayak sekarang tanpa keluarga gue yang selalu ada. Cintanya orang tua kepada anaknya. Yang walaupun sering kita gak sadar, kita suka ngerasa ‘kenapa gue dilahirin di keluarga yang kayak gini, kenapa keluarga gue gak kayak keluarga lain, dll’, percaya aja itu caranya Tuhan mencintai kita. Kalau pun ada masalah, atau bahkan yang rumit sekali pun, karna Tuhan berani menitipkannya pada kita biar kita jadi orang yang gak lemah.

Lagian, kita kan anak-anakNya, mau apa-apa tinggal minta aja. Serius. Minta. Pernah denger ayat di Alkitab ‘mintalah maka kamu akan diberi,’ kan? Jadi, kalo ada apa-apa bisa ngadu ke Tuhan, terus minta ke Dia. Ya tapi, gak sekedar minta aja ya, agak tau diri dikit lah. Minta ke Tuhan, imani dan usahakan.

Contoh : Tuhan, saya mau pasangan yang ganteng kayak artis Korea! Ini susah dikabulin sih kalo kitanya secara kepribadian dan penampilan gak menarik, buluk, gak oke. HAHAHAHAH. Jangan kemakan sinetron, FTV atau drama yang ceritain kalo direktur atau horang kaya yang naek mobil dua pintu, bisa jatuh cinta sama office girl! Kalo minta ya jangan muluk-muluk amat, kalo mau muluk-muluk, kitanya juga harus upgrade diri. Gitu.

Uhuk! Ini kenapa jadi rohani banget, The..?

Oiyaya, hahahah…. Maklum beberapa bulan terakhir ini gue mulai pedekate lagi sama yang di Atas. Soalnya waktu Dia baik sama gue, guenya suka mengabaikan kebaikanNya. Jadi sekarang ini buat ngebales cinta dan kebaikanNya, gue pun belajar jadi orang yang lebih baik lagi, yang rajin ke rumahNya dan menceritakan kebaikan-kebaikanNya ke orang lain. :’)

Thee… buruan! Nanti kita ketinggalan kapal! Temen gue udah manggil-manggil, karna dari patung pemaen Winter Sonata itu ke tempat naek kapalnya lumayan jauh. Kalo gak buru-buru bisa ditinggal.


Dengan langkah berat, seberat badan ini, gue berbalik dan meninggalkan Pulau Nami dan dalam hati gue janji buat balik lagi ke sini saat musim gugur taun depan. 


*Bonus cerita*

Abis menepi, kita gak masuk ke bus tapi langsung ke tempat makan yang emang deket dari situ. Menu kali ini ayam panggang, orang sana bilangnya dakgalbi. Makanannya pun enak banget! Kita ampe minta nambah! Kali ini ayam dan tteokbokki (rice cake) bisa nambah suka-suka. Gimana timbangan gak naekk? Ah bodo deh! Yang penting makan dulu!


Hari pertama di Korea, kita gak dikecewain sama makanannya. Enak-enak!

Annyeong!

*kibasponi*


18 comments:

  1. selain pemandangan bagus, makanannya pasti enak2 emang ya di korea... :D

    ReplyDelete
  2. betul the.. masih belum ngerasa cinta abadi..
    karena kebiasaan doank, jadi susah move on..padahal pihak sana udah move on kali..
    lah.. malah curcol g.. wkwk..

    keren banget pemandangan disana..
    rasa makanannya sama dengan restoran korea di jakarta?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ikut2an curcol yaa..
      rasa makanannya mirip-mirip lah sama authentic korean resto di sini~~

      Delete
  3. Wah .. Itu cabangnya Chuncheon Dak Galbi yang terkenal Thea. Aku ga sempat makan itu, soalnya aku sakit jadi pingin cepet pulang hahahaha hiks hiks .. Selamat menaikkan berat badan ya hahaha ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahh, sayang banget ko.. dakgalbinya endesss..
      sekarang proses penuruan berat badan lagi setelah naek di korea. hahaahah

      Delete
  4. huaaa da lama gk maen2 kesini. ketemu jongki gk ce? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketemuuu!

      sama banner-bannernya jongki oppa. hahahah

      Delete
  5. Sementara yang single, bisa bikin hati sendiri.... Okeee....

    Anyway, salam kenal yaa! Kayaknya baru pertama kali main ke sini deh. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Kresno, makasih ya udah mampir ke sini^^

      Delete
  6. Rame banget yaa yang ke Nami island, tapi ada beberapa foto yang oeang2nya gak ada gitu, tiba2 sepi the? Ahh, itu makanannya sukses bikin ngiler

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya nami luas ci, jadi pas di depan doang rame, abis itu pada mencar-mencar dan memang banyak spot kosong. :D

      Delete
  7. asik banget jalan2 sama temen kantor.....
    kok gw kurang tertarik yah sama korea2an.... padahal istri demen banget... heehe...

    ayo the semoga segera nemuin yg dicari...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ajak dong si istri ngebolang ke korea, gak usah pake tour lah. kalo pake tour serba terbatass~

      Delete
  8. aku sukak bgt masakan korea disana yaaak enak2 yaakkk...kecuali si ayam ginseng itu, hahahhaaa

    ReplyDelete
  9. pulau nami memang sangat terkenal ya, selalu banyak pengunjung yang datang kesana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, tapi sebenernya gak yang wah banget sih di nami. mungkin pas autumn baru keliatan bagusnya :D

      Delete