Tuesday, May 7, 2019

Menitipkan Doa Di Rumah Maria (Turkey – Part 3)

Sebelum lanjut, silahkan baca dulu Part 1 dan Part 2 ya.

Seperti hari sebelumnya, pagi-pagi kita udah bangun untuk mandi, packing, gerek-gerek koper lagi dan sarapan. Pagi ini berasa lebih dingin dari pada sebelumnya. Gue pun nyari yang anget-anget buat sarapan tapi yang ada cuma telor rebus aja. Di sana sih sebenernya variasi makanannya buanyakkk banget, tapi banyak yang gak bisa kemakan. Jadi lah paling gue makanin jeruk, telor, susu sama salad-salad gitu. Sehat yes, tapi kalo tiap hari mah bosen! Baru sebentar di sana aja gue udah kangen bakmie dan nasi padang. Emang deh makanan Indo tuh udah paling juara!

Kelar sarapan, kita semua naik ke bus. Pagi ini kita pengen ngunjungin Virgin Mary House. Untuk umat Katolik, tempat ini jadi bagian Ziarah kalo lagi ke Turki. Diceritakan setelah Yesus wafat, Ibunya, Maria itu kan diteror yah, pengen dibunuh gitu. Nah sama Yohanes, Maria diajak pergi dan sampailah mereka ke suatu bukit. Dulu gak tau kalo tempat itu akan jadi bagian dari Turki.

Di sana Yohanes bikinin Maria rumah untuk ditinggalin selama beberapa tahun, sebelum akhirnya Maria pulang ke Yerusalem dan menghabiskan sisa hidupnya di sana.

Gue excited pas mau ke sana, pengen doa, pengen curhat ke Bunda Maria deh pokoknya. Dan lokasinya lumayan luas, asri dan bersih. Karna emang udah jadi objek wisata sih ya, jadi bener-bener dijaga kebersihannya.

Disepanjang jalan setapak, ada beberapa patung. Salah satunya ini
Karna letaknya di bukit, kita jalan lumayan nanjak untuk sampai ke rumah Maria. Rumahnya sendiri kecil banget tapi hangat. Gue cuma bisa motoin bagian luar doang karna di dalem gak boleh foto-foto.
Bangunannya unik, berbentuk kotak


Gak semua peserta masuk sih, yang mau aja bisa masuk dan liat-liat. Dalemnya ada kayak lukisan-lukisan gitu, ada patung Maria yang dibawahnya dikelilingi sama bunga-bunga. Suasananya bener-bener kusyuk banget dan berasa damai gaes. Gue sempetin buat doa dan beli lilin untuk kita taro di tempat lilin yang berderet di luar rumah.
Meryem Ana'ya Ovgu Duasi
Tempat lilin yang ada di deket Rumah Maria. Kalo kita mau beli lilin ini harganya 2tl / pc

Abis dari rumah Maria, kita jalan lagi ke air suci. Di sana ada 3 bagian air yang masing-masing melambangkan kebahagiaan, kesehatan dan keuangan. Kita boleh minum dari air itu, bisa isi dibotol untuk di bawa pulang.

Happiness | Healthy | Money, pilih yang mana?

Dan karna emang gue mau bawa pulang buat kasih ke nyokap, dari awal gue udah nyiapin botol kosong buat diisi air suci. Bisa bawa pulang sebotol aja gue udah hepi gitu. :’)

Wall of Hope
Persis di sebelah air suci ada dinding yang dipenuhi sama surat-surat. Di sana kita bisa nulis permohonan-permohonan, ujud doa dan diikatkan di sana. Gue dan beberapa temen tur ikut nulis dan menitipka doa di sana. :’)

Kelar dari Virgin Mary House kita turun ke bawah buat foto stop di patung Bunda Maria yang gede banget dan terletak di pinggir jalan.

18th | 13th | 6.5th | 12th
Gak, ini bukan umur kita, tapi seberapa lama kita udah kerja di kantor ini.
Gue yang masih anak bawang di antara mereka. :p

Kekompakan geng kantor, ke mana-mana bareng-bareng terus, ketawa teruss (Kalo liburan emang waktunya ngelupain sejenak permasalah-permasalahan dalam hidup. Tul gak? :p). Gak cuma pas liburan tapi di kantor juga kita kompak dan suka ngakak. Berantem? Jarang bangettt. :D

PAMUKKALE

Dari sana kita lanjut ke satu destinasi yang gue pengen datengin soalnya waktu gue googling gitu, tempatnya bagus bangett. Udah kebayang bakal dapet foto-foto ciamik di sana kan. Nama tempat itu adalah Pamukkale yang artinya Cotton Castle atau istana kapas. Kok bisa dinamain gitu? Karna emang beneran mirip istana.

Cotton Castle ini terbentuk dari endapan kasium karbonat yang lama kelamaan membentuk undakan-undakan putih yang terisi oleh air hangat. Jadi, banyak orang dateng ke sana buat berendam karna dipercaya bermanfaat bagi kesehatan. Macem berendam di air belerang kali ya. :p

Nah, Cotton Castle ini sendiri berada di kawasan kota Tua Hierapolis, jadi untuk ke sana kita jalan kaki lumayan jauh. Siang itu mataharinya bener-bener terik, sama kayak waktu di Ephesus. Gue udah bersiap nutupin muka pake syal, jadi cuma keliatan matanya doang macem ninja. Lol. Sampe-sampe Mr. Adem nanya kenapa gue begitu, ya gue bilang aja ini tuh dingin tapi panas, berangin tapi terik. Eh, dia malah ketawa. -_-

Perjalanan kita sebelum ke Cotton Castle, udah pasti mampir-mampir cari spot foto.

Dan sampe di cotton castle ternyata rameee banget! Gils, gue sampe gak dapet foto yang ciamik saking riwehnya. Terus ternyata banyak undakan-undakannya yang kosong gak ada aernya. Dan bagian yang cukup keren dipagerin gak boleh dipake, mungkin juga karna jalan buat ke sananya curam gitu dan bahaya.

Terus, The, jadinya gak bisa berendem dong, The? Masih bisa kok. Emang ada satu bagian yang lumayan luas buat berendem, tapi ya rame banget sih sama pengunjung. Gue sendiri cuma bentar doang basahin kaki pengen cobain aja gitu. Tapi kok gak anget ya aernya? :|
Melipir ke pinggiran yang undakannya berisi air panas. keren yas!
Pengen berendem di sana tapi gak bawa baju ganti :(
Yodah, duduk manis di bawah pohon Ara aja deh :D
Karna masih ada waktu, kita pun lanjut keliling Hiearapolis itu, ber4 rumpi-rumpi dan ngakak-ngakak. Udah mana nih 2 bapak tuh narsis banget astagaaa. Lebih banyak foto-foto mereka dibanding guee. Tiap tempat minta difoto, tiap ada yang keren langsung gaya. NGAKAK. Demi kebaikan kita bersama, foto-fotonya gak usah diekspos lah ya~~ 

Hari ini lumayan juga kita jalan kaki ke sana- ke sini dan tau-tau udah sore aja. Waktunya ke mana, The? Hotel dongs.

Kali ini kita nginep di Pam Thermal yang wifinya butut parah. T__T yah begini lah kalo fakir wifi, gak mampu beli paket data roaming, jadi ngandelin wifi doang.
Di sini ada kolam air panasnya. Jadi yang mau berendem, bisa banget.
Tapi, gue gak mungkin berendem, secara masih haid kan :') Jadi, anteng aja di kamar

Oya, dari kemaren kan gue gak sempet fotoin makanan di Turki. Nih, kayak gini penampakan makanan yang tiap hari menunya hampir sama.

Semacem nasi goreng

Salad sayur
Aneka salad yang bentuknya semakin aneh-aneh
Gak tau namanya tapi sampe hari terakhir di Turki gue gak berani coba
Why? soalnya kayak daging mentah gak sih?
Terus tau gak kenapa bentuknya bisa begitu?
Jadi dagingnya dikepal diteken pake jari sampe berbentuk :|
Fav!
Macem-macem kue yang diliat doang udah berasa sakit gigi :p
Semeja besar yang isinya kue manis. 


 Dari segitu banyaknya menu, apa yang lo mana, The?


TADAAAAHHH~ menu makan malem gue :D
Selada + ayam sesuir + telor setengah + 1 slice roti gandum dan buah
Iya, gini-gini aja yang gue makan. HAHAHA soalnya bentuk makanan yang laen gak menggugah, udah gitu banyak masakan mereka yang rasa rempahnya strong banget, ada juga yang banyak pake bawang putih dan seledri. T-T

Kalo tinggal di sana sih bisa kurus nih gue. :p

Kelar makan yang seadanya, kita balik ke kamar buat istirahat karna besok kita kembali pindah kota. Kota tujuan selanjutnya salah satu kota yang gue tunggu-tunggu!

Ada apa aja ya di sana?

Di postingan selanjutnya yaa. Soon! :D


Dadaahh
*kibasponi*

1 comment:

  1. wahh pammukale itu sih heits banget yaa, harusnya elu berendem the...

    ReplyDelete