Friday, April 5, 2019

UNEXPECTED (Turkey Trip – 1)


İyi günler, Nasilsin? Iyiyim! :D

Ihik, udah jago belom bahasa Turki gue? Padahal mah cuma bisa itu doang~ :p

Seperti yang udah gue cerita di postingan sebelumnya, taun ini gue masih dapet kesempatan liburan gratis. Hepi gak? Banget dong! Apalagi ini ke salah satu Negara yang ada di bucket list gue. Aduhh gak kebayang gimana excited nya gue kaaan~ Udah ngebayanginnya yang indah gitu, pengen banyak foto-foto, pengen nikmatin pemandangan, suasana, culture dan sejarahnya. WOW lah. Dari awal taun udah ngecek-ngecek itinerary.

Tapii…. Ada aja ya kejadian-kejadian tak terduga, tak disangka. Hm, kalo gak ada kejadian jadi gak ada yang bisa diceritain juga sih yaa. Hahahaha

Yaudah langsung cerita aja, The..

24 – 25 maret 2019

Seperti taun sebelumnya, taun ini pun kita pake Bayu Buana dengan segala pertimbangan dan perbandingan dengan travel lainnya. Menurut gue dari segi itin, maskapai dan harga, Bayu Buana ini worth banget. Dan waktu gue ajuin ke si Ibu pun, dia langsung setuju.


Gue baru sekali ini ke terminal 3, bagus yaa. Modern dan keren gitu~ Sampe sana gue udah celingukan nyariin temen-temen segrup. Kok gak ada ya? apa gue yang kecepetan nih? Akhirnya gue chat di grup tour dan duduk-duduk sambil nungguin yang laennya.

Oiya, grup tournya itu ber 20 orang yang sebagian besar isinya nenek dan kakek gahul. Gilee, kebayang gak nih bakal ‘seseru’ apa? : )))))

Untuk ke Turki ini kan kita naek SQ, jadilah kudu transit di Changi dulu. Kalo naek SQ itu makanannya enak-enak ditambah lagi dapet voucher 20sgd yang bisa buat jajan di Changi. Mayan bisa buat beli parfum di Victoria Secret. Lol

MABOK NAEK BAJAJ

Nah, dari SG ke Turki itu yang warbiyasaaaak.  11 jam 35 menit penuh derita. Kita itu kan cus dari Changi jam 2 pagi, gue udah rencana mau tidur aja disepanjang perjalanan. Tapi, nyatanya hampir disepanjang perjalanan itu turbulence dong! Gila! Gak pernah ngalamin turbulence selama itu, gak berasa naek pesawat. Ini mah kayak naek bajaj di jalanan yang ringsek, kadang bikin gue mual dan jadi gak berani makan banyak. Ditambah lagi perut gue nyeri sakit gitu kan yang mana ternyata gue dateng bulan. Lengkap syudah~ Baru diperjalanan aja udah begini, gue bisa cranky nih. Gawat! *buru-buru perbaikin mood biar lebih kalem*


Liat gunung salju dari atas gini beneran bisa perbaikin mood lho. Bisa bikin senyum-senyum sendiri sambil mandangin pegunungan yang cakep.

Dan akhirnya kita pun sampe di Ataturk Airport. Beda waktu antaran Indo – Turki ini 4 jam lebih dulu Indo. Jadi, walau kita perjalanannya 11 jam lebih, sampe Turki itu masih jam 9 pagi. waktu masih panjang untuk jalan-jalan. Yas!

KOPER KETINGGALAN

Kita sempet lama di bandara karna ada 1 nenek di grup tour yang ninggalin kopernya. -__-  Jadi kan abis landing, kita tuh ke bagian imigrasi, abis itu baru ke bagasi ambil koper. Koper kita semua udah dapet, kita keluar tuh. Sampe luar bandara, udah ada Mr. Adem sari, local guide yang fasih bahasa Indonya. Dia ngarahin kita untuk jalan naek ke bus. Sambil gerek-gerek koper, kita jalan tuh ya. eh tiba-tiba Ci lala Tour Leader kita dari belakang manggil-manggil.

Ternyata ada 1 nenek yang bilang ke dia, dia kelupaan bawa kopernya. Astajim! Gue sampe sekarang gak abis pikir sih. Kan keliatan ya semua orang bawa koper gede, kok ya bisa lupa bawa kopernya. (udah tua, The, harap maklum. Hm.. iya deh.)

Kita pun nunggu lumayan lama. Karna prosesnya belibet, kan udah keluar bandara, untuk masuknya lagi kudu lapor ke petugas dan gak dibolehin masuk lagi awalnya. Petugas yang nyariin kopernya. Sebari nunggu koper, gue dan temen-temen kantor mulai ngobrol dengan temen segrup. Obrolan perkenalan gitu. Tampang gue udah cengar-cengir ketawa padahal lagi nahan perih perut gue. :’)

PELIPIS ROBEK

Dari sana, kita menuju restoran Nusantara, salah satu resto Indo yang ada di Istanbul. Untuk rasa makanannya B aja, tapi tetep dimakan dongs biar ada tenaga. Tul gak? :p
Bersama para ninik dan aki

Abis makan, gue keluar duluan untuk liat-liat sekitaran sana. Terus salah satu temen kantor gue ikut keluar. Dia bediri disebelah gue, trus tiba-tiba dia ngomong: bedarah? *sambil bingung liatin tangannya yang penuh darah*

Gue: HAH?? Itu lo kenapa? Darahnya banyak banget!! *panik*

Buru-buru gue suruh dia masuk ke dalem dan gue ngeluarin alat perang yang dibawa. Gue liat pelipisnya ada robek gitu dan ngeluarin darah terus, aduh gue udah lemes dah liat darah begitu mah. Gue cuma nuangin betadine ke hansaplast dan Ci Lala yang bantu nempelin ke pelipis temen gue.

Kok bisa sih?

Itu juga yang ditanya sama semua temen segrup. Ternyataaa pas temen gue buka pintu dan mau keluar resto, pintunya gak ketahan sama dia. Jadi ngegabruk kepentok ujung pintu yang tajem. Kirain gak kenapa-napa makanya dia bingung bisa sampe bedarah dan lukanya dalem.

Ada-ada aja ya ini. -__-

GRAND BAZAAR

Abis makan, kita pun menuju ke tempat pertama yaitu Grand Bazaar, pusatnya turis. Udah kebayang betapa riweuhnya di sana. Dan lagi, barang-barang di Grand Bazaar tergolong mahal plus sebagian besar made in China. Jadi emang marketnya tuh turis-turis, sedangkan warga lokal jarang ada yang ke sana. Palingan nongkrong makan doang.

Di dalemnya Grand Bazaar itu banyak lorong-lorong yang bikin bingung, pintu masuk/keluarnya aja sampe ada 7 lho. Dan disepanjang lorong dijual beragam produk, dari emas, kain, cemilan khas turki, teh, kopi sampe oleh-oleh mainstream gantungan kunci dan tempelan kulkas. :p

Gue di dalem gak lama, ber4 sama geng kantor kita pilih keluar dari Grand Bazaar dan keliling-keliling.
Eh terus nemu kang jus yang jual delima. Gue auto melipir gitu. Ini delimanya gede dan merah gitu gaes. Kalo di sini kan, sebiji aja bisa 50ribu, kalo di sana murah dongs. Gue pesen segelas sari delima tanpa campuran air, gula, es batu yang harganya cuma 10tl (1 turki lira = Rp 2.500). Rasanya asem manis seger, enakkk
Terus-terus gak jauh dari kang buah, nemu kang kacang. Tau kan walnut? Di sini dijual masih panas-panas. Ini juga sama harganya 10tl dan enak juga. mau lagiii

Lagi asik ngunyah kacang, ada 2 ciwik turki yang minta foto bareng. *berasa artis*

NYEBRANG SELAT

Oh iya gue lupa cerita, mungkin udah pada tau juga. tapi gue pengen kasih tau, biar yang gak tau jadi tau. Yang udah tau jadi lebih tau. #apasih!

Jadi Turki ini Negara yang menarik karna ada di perbatasan Eropa dengan Asia. Kalo liat dari orang-oangnya tuh perawakannya tinggi gede ganteng kayak orang eropa, tapi kulitnya Asia. Perfecto deh~ untuk di Istanbul sendiri masuknya ke bagian Eropa gaes, nah hari itu juga kita nyebrang selat untuk ke Turki bagian Asia tepatnya ke kota Canakkale.

Sebelumnya nyebrang selat, kita mampir buat makan. Kali ini disediain makanan setempat.
Pas gue liat ikannya udah horror sendiri. ini gede amat! Trus kok bau amis ya, gue udah gak selera. Yang ada jadi cuma makanin saladnya aja, gak berani noel ikannya sama sekali. Tapi… ini kok kata yang laennya enak ya? Pada doyan gitu. Jadilah gue penasaran, gue buang kulitnya, gue icip dagingnya yang padet. Rasanya gimana, The? Surprisingly, ENAK. Rasanya simple gitu, karna cuma dikukus dengan sedikit garem, tapi enakkk~  Gue udah suudzon duluan aja liat tampilannya yang menarik. Ujung-ujungnya…. Abis juga dimakan. :p

Perut kenyang, saatnya naik ke bus untuk ke pelabuhan. Kita nyebrang naek kapal Ferry barengnya ama truk-truk gitu. Lol



Menikmati suasana senja :')

Ini makin sore tuh makin dingin, anginnya itu lho bikin tangan beku, mata sakit, bibir kering.

Udah tau dingin, masih aja sempetin foto. #cewekemanggitu

CANAKALE – KUDA TROYA

Kayaknya gak sampe sejam, kita udah sampe ke Canakale. Badan udah berasa cape bangett, perut masih sakit (maklum hari pertama dapet, you know sakitnya kayak apa kan). Gue udah pengen banget ketemu ranjang dan rebahan.

Tapinya masih ada satu tempat yang mau dikunjungin buat photostop. Yak, apalagi kalo bukan ke tempat Kuda Troya yang melegenda. Mr. Adem nyeritain sejarahnya Troya, tentang mitologi Yunani kuno juga. Ceritanya gimana? Bisa gugling ya. HAHAHA gue lupaa, abis ada banyak nama, banyak drama, rebut-rebutan cewek gitu, perang, complicated tapi seru. Pas Mr. Adem cerita, serasa didongengin.  
Foto malem-malem kedinginan di depan patung kuda.

Udah ah, gue mau balik ke bus ajaa

NENEK – KAKEK ILANG

Gak ada abisnya kejadian hari ini yes. Dari tempat kuda kan kita jalan kaki buat balik ke bus tuh. Sempet mampir bentar ke resto baut numpang pipis kan. Gue udah duduk-duduk aja dipinggiran resto, nungguin yang laennya. Kita juga nungguin para nenek dan kakek, kok gak nongol-nongol. Akhirnya sama Ci Lala di suru duluan aja ke bus.

Udah sampe bus, kita nunggu lagi tuh, eh beneran itu 3 nenek dan 1 kakek gak balik-balik. Gaswat! Gak lucu kalo ilang gini kannn. Ci Lala dan Mr. Adem keliling dan balik lagi ke tempat patung kuda itu. Gue juga ikutan turun dari bus.

Bantu nyariin, The? Enggak sih. Gue cuma mau mampir ke warung beli aer mineral. Aus hahahahaha lagian kalo ikut-ikutan nyari tar malah jadi nyasar dan tambah repotin. Udah malem soalnya, sekitar situ udah sepi, mana gak tau daerahnya pula. Pas gue mampir ke warung beli minum aja, sebelah gue ada cowok-cowok turki yang ngeliatin. Ih, kan gue takut. Abis bayar, gue langsung ngacir masuk ke bus.

3 nenek dan 1 kakek pun akhirnya ketemu. Tau mereka ada di mana? Masih di area patung kuda. Mereka kira suru nunggu disitu. -_- elah.

2.5 JAM PERJALANAN

Dari kuda Troya menuju Hotel kita tuh masih 2.5 jam lagi. Lemes. Nyampenya tengah malem ini mah. Gils, gue gak pernah ikut tur secape ini. Dari mulai di pesawat aja udah gak berenergi. Hampir jam 12 malem kita baru sampe Grand Temizel Hotel, mata gue udah pengen banget merem. Abis dikasi kunci kamar, gue dan temen kantor langsung gerek koper dan naek ke kamar. Si temen udah lebih tepar, dia gak sanggup mandi. Hahahaha

Sedangkan dia udah mendarat ke ranjang, gue masih sibuk bongkar koper, siapin alat mandi. Oya, hotel-hotel di Turki itu sebagian besar gak siapin alat mandi, yang ada cuma handuk doang. Jadi yang mau ke sini, kudu bawa alat mandi lengkap yes.

Dan kejadian tak terduga pun belum kelar sodara-sodara.

Gue baru banget kelar mandi. Baru banget matiin aer, tiba-tiba MATI LAMPU DONG! Itu bener-bener gelap. Gue sampe panik dan manggil-manggil temen gue. Nasip orang yang takut gelap ya gini nih. Kirain mah dia iseng gitu ya matiin lampu, tapi ternyata emang mati beneran. Satu hotel gelap. JIRR

Pas di kamar mandi itu kan gue sambil bawa hp ya, gue ampe ngeraba-raba pinggiran wastafel nyari hp gue dan nyalain flash. Gue keluar kamar mandi dan kedengeran di depan udah pada berisik juga karna mati lampu. Dan sekitar 15 menitan, akhirnya tuh lampu nyala juga. *tarik napas lega*

Si temen lanjut tidur, sedangkan gue lanjut menuntaskan kegiatan yang tertunda (pake serum, nite cream, lotion, hair serum + hair dryeran hahahaha)

*lirik jem*

Omigot! Waktu buat tidur gak sampe 5 jem. Oke, The gak usah kecentilan lagi. Buruan tidur!


Besok bakal gimana ya?
Bakal semelelahkan ini gak ya?
Atau bakalan seru dan dapet foto-foto ciamik?
Dipostingan selanjutnya yasss

Dadaahh
*kibasponi*


6 comments:

  1. Mr Adem tuh nama orang? "Pak, adem ya?" "Iya, saya adem." "Saya juga pak. Adem abis mandi."


    LAH GIMANA?

    Ih asik amat deh, gue juga mau ah berdoa biar kantor gue ngajakin jalan2 ke Turki beli2 kebab. :p

    ReplyDelete
  2. hahahaha iya itu namanya. gue awal mikir, nih orang becanda kali ya? eh ternyata bener namanya Adem, kan gue ngakak yaa

    gue ke turki malah gak cobain kebabnya Di :'(

    ReplyDelete
  3. hadeuhh, gawat kalo soal turbulence gua juga paling takyuttt the...hahaha, itu yang ketinggalan koper parah bangett yaaa...gimana caraaa coba? Tapi Turki kerennn banget siiih ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu turbulence saking lamanya dari takut jadi gak takut ci hahahah
      iyaa Turki banyak tempat2 yang bagusnya :D

      Delete
  4. suka iri orang yang isi blognya beneran jalan-jalan. ke turki lagi... tiap daerah emang beda-beda ya culturenya? masa ga ada alat mandinya sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Nega, thanks udah mampir2. sebenernya blog ini konsepnya 'daily blog', cuma makin lama makin gak sempet nulis. hahaaha jadinya cm cerita jalan2 itu jg perlu diniatin nulisnya. :p

      iya rata2 hotel di turki gak ada alat mandi (paling disediain handuk), kecuali hotel2 bintang 4/5 itu lengkap

      Delete