Thursday, April 11, 2019

‘Rumah Cinta’ di… Perpustakaan (?) (Turki – Part 2)


Sebelum lanjut, bisa baca Part 1 dulu ya.

26 Maret 2019

Jetlag dan kurang tidur.

Gue bangun tidur rada celeng gitu, mata agak bengkak karna kurang tidur ditambah efek jetlagnya mulai berasa. Tapiii kan kita mau lanjut jalan-jalan kann *ngumpulin semangat yang berserakan*. Gue ngebut mandi dan beresin koper karna kita bakal pindah kota dan pastinya pindah hotel lagi.

Oya selama di Turki itu kita tiap hari pindah kota, jadi sebenernya lama di jalannya dari pada ke obyek wisatanya. Dan seperti biasa kalo ikutan tur pasti bakalan singgah ke tempat-tempat wajib dari pemerintah setempat, yang isinya ya jualan dengan harga yang mahal. Jadi ini bakal banyak gue skip yas.
sebelum cus, kita foto dulu biar makin akrab~

Tujuan kita hari ini sih cuma ke Ephesus, itu lho kota Yunani Kuno yang super femes dan emang bagus. Sebelumnya kita sempet mampir ke toko wajib yang gue lupa namanya. Lol

Abis setor muka, gue langsung cabs ke toko-toko sebelah yang banyak jual souvenir dan barang-barang khas Turki. Pas gue liat harganya, gue langsung berbinar-binar: WIH, MURAH BANGET! Udah semangat 45 buat borong.

Eh. Tunggu. The, itu harganya EURO BUKAN LIRA! Astaga, untung gue ngecek ulang lagi. Pantes aja ya keliatan murce. Fyi, 1 euro = 5tl (Turki Lira). Jadi lah gue menyurutkan niat karna setelah diitung-itung jadi mahal.

Tapi yah namanya ciwik, pas di bagian skincare malah betah lama-lama dan ujung-ujungnya beli juga! Abis termakan iklan penjualnya gitu sih, udah mana dia bilang bisa bayar pake Lira, jadi lah gue ambil. Toh sebenernya gue butuh juga, gegara kulit gue mulai kering gaes. Lotion gue gak mempan nih ngadepin cuaca di sana. Jadi, yauda gue beli lotion dari ekstrak olive oil. (Btw, ini bener-bener penyelamat banget! Kulit gue sempet kering sampe ngelupas-lupas horror banget dah ngeliatnya. Pake lotion itu jadi balik lembab lagi. Hamdulilaaa)

Personil Kantor. Baru kali ini kita jalan-jalan cuma ber-4 gak rame-rame kayak dulu. :’)

Menjelajah di Reruntuhan Kota Ephesus

Ini salah satu tempat yang gue penasaran bangettt, gak sangka bisa datengin langsung dan menjejakan kaki di sana. Sampe di sana gue langsung takjub gitu. Ini tuh satu kawasan yang isinya reruntuhan. Eh, gimana ya gue deskripsiinnya, ya reruntuhan gitu deh. (sama sekali gak menjelaskan :|)

Ini jalan utama di Ephesusnya


Ephesus ini adanya di Kota Selcuk dan terletak di perbukitan. Karna emang tempat turis, jadi udah pasti rame banget. Grup gue dateng bareng sama grup-grup dari China dan Korea yang pada berisik dan mendominasi. Jadi kagak banyak dapet foto di sana. Nikmatin pemandangan sambil dengerin ceritanya si Mr. Adem aja deh. Doi pengetahuannya tuh wow lho, bikin kita jadi pinteran. Hahaha

Ini gerbang harapan, katanya kalo tangan kita bisa nyentuh kedua pilar sambil lewatin gerbang itu, doa kita bakal terkabul. Wuih, gue udah semangat kan nih, udah komat-kamit doa dalem ati. Pas giliran gue maju, ternyata tangan gue GAK SAMPE. Aishh, nasip orang pendek ya gini yaaa. Hahhaha 
Pipi udah ngadu sama hidung! gawatt

Setiap reruntuhan yang kita lewatin itu punya cerita. Kayak reruntuhan yang ada lambang ulernya. Mr. Adem bilang dulu tempat itu rumah sakit. Hebatnya, yang dateng ke sana udah pasti sembuh, semua yang sakit gak ada yang mati. Usut punya usut ternyata tiap orang yang mau masuk ke RS nya itu udah dicek, semisal sekarat dan udah gak ketolong bakal mereka tolak. Ye, pantesan aja ya gak ada pasien yang meninggal di sana.

Suatu kali ada seorang pasien yang udah sekarat mau berobat, dia dateng ke sana dan ditolak. Gegara putus asa, pas keluar dari RS nya itu dia liat ada muntahan uler. ‘yodah gue makan ah ni muntahan, biar sekalian aja gue mati.’ Begitu kira-kira. Eh, kok malah sembuh! Beritanya kesebar di mana-mana dan dari situ lah dibuat ular sebagai lambang dunia medis. Canggih yah, gue baru tau sejarah uler-uler yang ada di logo apotik dll itu dari situ. (monmaap gak ada fotonya, tugunya kecil dan dikerubutin sama turis China.)

Mr. Adem juga nyeritain sejarah sepatu Nike yang juga diambil dari sejarah Dewi Nike. Yak ini juga tugunya dikerubutin. Ampe beneran gak bisa difoto. Hiks

Yauda ke tempat laen yang agak sepian deh.
Ini salah satu bangunan yang ditempelin kepala Medusa. Sejarahnya gimana, gue… gak tau. Pas Mr. Adem cerita gue malah gak dengerin. Hahahaha

Library of Celsus
Kalo bangunan ini udah sering banget liat di google kan? Kalo ngetik Ephesus pasti banyak keluarnya gambar bangunan ini. Dan bangunan keren ini dulunya itu perpustakaan. Megah ya ini~

Dibalik kemegahan Celsus Library ini, ada cerita menarik yang lagi-lagi gue baru tau. Selama di sana gue udah macem ikut pelajaran Sejarah.

Mr. Adem : Kalian liat reruntuhan ini kan? Dulu ini rumah cinta *nunjuk bangunan yang gak jauh dari perpustakaan*

Gue : *Rumah Cinta? Ini si Cintanya Rangga bukan sih?*

Rumah Bordir, The.

RUMAH BORDIRR.

Yaelah.

Dan Mr. Adem lanjutin cerita. Dulu Rumah Cinta itu laris manis, emang ya prostitusi itu dari jaman dulu gak ada matinya. Serunya nih, di perpustakaan itu ada lorong tersembunyi yang nyambung sama si Rumah Cinta itu! HAH! Dan yang tau cuma cowok-cowok aja.

Jadi, banyak cowok / suami yang SOK RAJIN ke perpustakaan buat boongin pacar/istri mereka, padahal mah itu KAMUFLASE buat mereka cus ke Rumah Cinta. Kok gue kesel ya dengernya. Nih pada sok-sok polos tapi dalemnya blangsak. HUH.

Kok tega-teganya sih boongin pasangan. Kok tega-teganya colok sana-sini gak inget istri di rumah? WHY MALIH WHYYY #deramah

Makin dipikirin gue makin puyeng. Mending gue sambangin ke dalem aja deh.

Kece yaa dalemnya. bisa foto keren :))

Terus ada cerita apa lagi di sana, The?

Banyakkk.. banyak yang gue lupanya juga. hahaha.

Nih aja, gue kasih foto Mr. Adem bagi yang penasaran.
Mr. Adem: aku belum foto sama 2 bebek ini.

Gue pas dibilang bebek langsung nyengir dan merapat buat difoto. Lol

Bingung ya? kok Bebek? Apa hubungannya sama bebek?

Di Turki itu, cewek cakep panggilannya Bebek. Hahaha aneh ya. tapi, ya emang gitu sih panggilannya.

Terus abis foto, gue dan geng kantor sempet ngobrol sama Mr. Adem, aduh gue kelepasan ngakak dong pas dia cerita tentang diri dia. Gue kirain kan dia udah umur 50an ya, secara itu rambut udah banyak ubannya. Ternyata cuma beda 9 taon sama gue dong! Baru 39 doi. Dan dia ini orangnya koplak-koplak gitu, bikin kita-kita ketawa.

Yang lebih ngakak, salah satu temen kantor gue itu udah terkenal banget suka becanda dan ngelucuk, udah lawak banget deh.

Temen Kantor: Baru kali ini gue ketemu copy-annya gue. Ngeselin ya ternyata. (ngomentarin Mr.Adem dibelakangnya persis)

Trus kita serempak NGAKAK.

Pada gak ngerti lucunya di mana ya?

Iya udah ikutan ketawa aja.

Aslinya tuh beneran lucu banget pas kejadian itu, gue sampe engap gara-gara ketawa mulu.
Abis puas keliling-keliling, kita mutusin keluar area buat nongki di kang jus sebrang Ephesus.

Waktu ke sana itu lagi musimnya jeruk, delima dan lemon. Jadi lah buah-buah itu gampang banget ditemuin. Dan kembali gue nikmatin segelas sari delima yang enakk.

Dari sana, kita menuju hotel. Hari ini gak selelah kemarin, kita malah udah sampe hotel jam 5 sore, bisa istirahat dulu sebelum turun buat makan malem.
Suasana hotel yang super sepi. Di sana  emang sepi banget, yang rame daerah-daerah wisata doang.

Abis dapet kunci, kita langsung cus ke kamar.

Sampe kamar. Taro koper. Gue ngaca.

Astaga muka gue kebakarrr

Merah-merah kayak abis mabok gitu gaes T_T

Jadi pas di Ephesus mataharinya gak nyantai tapi udara dan anginnya dingin. Padahal udah nutup-nutupin muka, tetep gosong juga. Untungnya kan alat perang lengkap, jadilah gue ritual maskeran buat ademin nih muka.

Hari ke 2 walo cuma 1 objek yang didatengin, udah lebih baik ketimbang kemaren.

Besok gue dan temen-temen bakal ke 2 tempat yang menarik!

Gak sabar pengen ceritain ke kalian :D

Tunggu cerita selanjutnya yes!

Dadaahh
*kibasponi*

------------------------------------------------------------------------------------------------------------
Ps: 6 hari lagi ada Pilpres, ayok JANGAN GOLPUT. Pilihan kita akan menentukan masa depan Indonesia. Jadilah warga yang santun, sopan dan menghargai pilihan orang lain. #KitaBhinneka #KitaIndonesia :)

2 comments:

  1. wahh dari jaman dulu juga cara cowok2 buat selingkuh mah ada ajaa akalnya yaa..pake ke perpustakaan segalaaa, taunya ada lorong rahasia...metong dahhh!hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, dari dulu akal2annya emang ada aja ci! hahaha kan keki ya wkwk #mendadakposesip :)))

      Delete