Monday, September 9, 2019

One Step Closer..


Gaesss~~ Gue tinggal menghitung hari doang sampe akhirnya HALAL dong!!

Deg-degan gak sih, The?
Belom sih..


Duh hati gue konslet kali ya. Gue belom deg-degan gimananya pas hari H. Mungkin karna gue lagi disibukkan dengan prepare pameran kantor dan urus perintilan-perintilan nikah yang menguras jiwa-raga sampe sakit pala. HAHAHAhiks~ Rasanya pengen cepet-cepet kelar. Gils ya, makanya ini kenapa nikah itu cukup sekali seumur idup aja. Ngurusinnya dari setaon sebelumnya maaan~

Kalo diinget-inget lagi, September 2018 itu gue dan Sun udah dapet vendor untuk bridalnya dan kita langsung DP dan sekarang tau-tau udah masuk September 2019. Setahun!

Buat temen-temen yang belum tau (yang udah tau juga bisa disimak lagi), dalam tradisi Tionghoa itu sebelum nikah ada yang namanya Sanjit. Acaranya seperti apa? Ini lebih kayak lamaran gitu gaes, jadi pihak cowok dateng ke rumah pihak cewek sambil bawa seserahan, kemudian kedua belah pihak kenal-kenalan, makan bareng dan nantinya isi seserahan itu dibagi 2 untuk masing-masing pihak. Sesimple itu? Iya sebenernya sesimple itu tapi kenyataannya ENGGAK coi!

Berhubung kalo diceritain seberapa maboknya nyiapin sangjit itu bakal panjang banget, ini gue skip aja ya. Jadi gue langsung loncat ke hari H.

31 AGUSTUS 2019

Untuk sangjit ini kita milih restoran Sinar Medan Gading Serpong. Kita mikir, kayaknya kalo orang tua tuh lebih cocok Chinese food ketimbang makanan keren-keren ala western kan. Setelah cek beberapa tempat, akhirnya kita mutusin di sana aja, makanannya oke dan masih sesuai budget.

Kita sewa 1 ruangan di lt.2 restonya yang dianggap sebagai ‘rumah’ dari mempelai ciwik. Jadi, karna gue sebagai tuan rumah, kita dateng lebih awal dong ya. Keluarga gue sampe setengah jam lebih awal dan ternyata khu-khu (aka Om), Ipoh dan beberapa sodara gue udah sampe dong! HAHAHA ini kenapa mereka yang lebih excited? :p

Jadilah sambil gue menunggu sodara-sodara lain dan keluarga Sun, gue ngobrol sama Ci Nina dan Ko Felix, mereka ini yang bantu dekor backdrop dan box Sangjit gue.

 Backdrop yang dominan dengan warna merah + lambang ShuangXi besar di tengah
 Baki Perlengkapan Ciwik
 Baki Kue Lapis sebagai tanda pengharapan agar rejekinya berlapis-lapis. AMIN
 Baki Cukiok (kaki babi) sebagai lambang kekokohan rumah tangga
 Baki buah kaleng sebagai tanda biar kehidupannya manis cyn~

Dan masih ada baki lainnya yang berisi Sepasang sirup merah dan permen-permen sangjit, sepasang arak dan lilin, kue-kue sangjit, perlengkapan cowok dan baki berisi 1 set perhiasan dan angpao susu + pesta. Totalnya ada 10 baki.

Biasanya jumlah baki itu angka genap: 6, 8, 10, 12 dan 16.

Tadinya gue dan Sun pilih 8 baki aja, eh ternyata gak cukup. Akhirnya jadi 10 baki. :))

Long story short, ketika semua udah kumpul, Ci Nina kasih briefing ke sodara-sodara yang bertugas membawa dan menerima baki seserahan.

Ini pihak keluarga gue yang berbaris di dalam ‘rumah’ untuk menyambut para tamu.

Barisan keluarga Sun yang diurutkan dari paling tua – muda.

Satu per satu pihak dari keluarga Sun maju dan menyerahkan baki.
Setelah semua baki diterima dan ditata di meja, Sun dan ortu yang belakangan masuk ke dalam. Prosesi serah-terima baki ini berjalan lancar. #lega

Abis itu ada sesi pengenalan keluarga dari masing-masing pihak yang diwakili oleh om / yang dituakan.


Khu-khu Sun ngenalin para personil
Foto pihak Sun

Khu-khu gue pun ngenalin semua personil yang hadir
Foto Pihak gue. Iya, gue serombongan banyak bener dah.
Foto bareng kedua ortu
 Foto bareng ortu dan adek-adek gue
Foto bareng ortu Sun dan Kel. Kokonya. Sayangnya waktu itu Cici Sun berhalangan hadir. 
Bareng sama para sepupu gue, ini belom semuaa

Gue dan Sun kan bukan tipikal yang hobi difoto sambil diliatin banyak orang. MALU EYY~~ Tapi Ci Nina tuh semangat banget, bantu kasih arahan gitu. Dia sampe bilang ini yang punya acara masa cuma 2x foto, fotonya kudu yang banyak.

 Foto nemplok. Asli dah gue malu bener pas difoto gini, mana diliatin keluarga.
 Ketawa maksa
 Neng, liat abang dong
Duileh saling tatap

Akhirnya kita foto juga walau gak mesra-mesra amat. Pas Foto pelukan malah kita ngakak. :))) orang-orang kok bisa ya foto mesra dan jadi tontonan orang. :p

Abis kelar ramah-tamah dan foto-foto, dilanjutkan dengan makan. Di sini lah gue dan Sun mulai panik dan kesel. HAHA~ udah tau ya bakal ada acara, tapi ternyata restonya kurang orang dong! Kita buka 4 meja + setengah meja dan yang layanin cuma 2 orang. Iyalah ya keteteran. Gue sampe gak enak sama sodara-sodara karna nunggu cukup lama untuk makanan dateng. Udah gitu AC nya PANAS yawlahh.

Iya sih kita salah karna awalnya info ke resto cuma 3 meja, tapi ternyata yang dateng melebihi itu. Tapi, di luar itu memang pelayannya kurang banget. Gue kasian juga sama mbak-mbaknya yang bolak-balik anter makanan. Belom lagi kalo ada yang request minuman tambahan. Untungnya pas dateng, makanannya hampir semua oke. Hanya 1 menu yang kurang enak menurut gue.

Abis makan itu Ci Nina dan Ko Felix balik untuk bantu di sesi akhir. Nah, salah satu tradisi lagi adalah pemberian angpao. Dari Pihak cowok itu kasih 2 angpao = angpao susu dan angpao pesta. Angpao susu itu menandakan ucapan terima kasih dari ortu cowok ke ortu cewek karna udah membesarkan gue dengan baik. Angpao susu ini sepenuhnya akan diambil sama ortu gue. Sedangkan angpao pesta ini hanya diambil satu lembar di bagian atas dan bawah, sisanya dikembalikan.
Pemberian angpao susu dan angpao pesta dari ortu cowok ke ortu cewek.

Dan akhirnya bentar lagi kelaaar. Kita tinggal bagi-bagi aja isi seserahannya itu. Uniknya yang bagi itu para pembawa dan penerima baki sedangkan ortu udah duduk-duduk santai aja!

Special Thanks!
Tentunya buat para keluarga dari pihak gue dan Sun yang udah luangin waktu dateng. Bahkan ada yang jauh-jauh dari Bogor, padahal acaranya di Gading Serpong. Makasi udah mau bantu sebagai pembawa dan penerima baki.

Ci Nina dan Gue

Thanks berat buat Ko Felix dan Ci Nina dari @pattyhampers. Aduh, gak ngerti  lagi deh kalo gak ada kalian, bisa bingung banget. Dari beberapa vendor dekor sangjit box yang gue contact, gue bersyukur banget akhirnya millih @pattyhampers ini. Karna Ci Nina ini orang yang gue sering chat, nanya ini-itu, curcol juga dan selalu dibales dengan ramah dan sabar. Dan gue terharu juga lho, gue kan bayar untuk dekor backdrop dan box sangjit tapi yang gue dapet lebih dari itu. Ci Nina bantu solve problem, waktu hari H juga bantu kasih briefing dan arahan buat keluarga, Ko Felix juga sibuk foto-foto. Sebagian foto yang di share di sini itu hasil jepretan Ko Felix. Sukses terus buat @pattyhampers ya Koko Cici. Yang perlu Dekor box sangjit, silahkan contact Ci Nina ya.^^

Patricia | Gue | Beatrix

Thank youuu buat My Sis, Beatrix yang udah dandanin gue. Tadinya gue udah mau dandan kayak biasa aja (bedakan + eyeliner + lipstik), tapiii gue diocehin sama adek gue. Katanya "masa Sangjit lo dandannya gitu doang sih. Tar gue yang make up in aja!" Dan untungnya gue dengerin dia, entah apa jadinya kalo gue dandan ala kadarnya. Bisa buluk banget. : )))

Beatrix ini MUA gaes, biasanya dandanin untuk acara nikahan, wisuda mau pun project untuk clothing line gitu. Dari taun lalu, dia juga buka studio gak hanya untuk make up, tapi juga melayanin eyelash extension, facial, lastlift dan buka kursus make up + eyelash extension juga. Silahkan kepoin IG nya yes @beautebybeatrix. Hubungin dia kalo perlu ya gaes, jangan sekedar modus.  :p

Ps: H-2 Exhibition, H-19 wedding. SEMANGAT!!


Dadaahh
*kibasponi*

5 comments:

  1. Cihuuuuuy. Semoga lancar theee! Hahaha apaan awalnya bilang nggak deg-degan padahal pas foto aja paling tahan napas 30 detik itu. *lalu digaplok

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHA iya bener gak deg2an, cuma panik aja dikit~~ :p

      Delete
  2. wohoo.. wanita perkasa banget The..
    nyiapin wedding n pameran bersamaan loohh..
    lancar2 sampe hari H yaa n jaga kesehatan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa nih fen, akhirnya pameran kelarrr. tinggal fokus urus nikahan hehehe
      thank you yaas :*

      Delete
  3. perasaan udah komen...eh ilang kali ya.hahaha. Congrats again ya the, tinggal selangkah lagi dehh menuju sahh!

    ReplyDelete