Thursday, November 1, 2018

Akhirnya Disuntik!


Hai, Hello, Apa Kabar semua..?

Gils yak udah mau akhir taun lagi aja dan ini blog semakin terlantar. *bersihin sarang laba-laba* Pasti udah pada bosen banget kalo alesannya gue karna sibuk dan gak sempet. :p Tapi, walau udah jarang nulis di sini, gue masih sering nulis aka ngereview singkat drakor di IG Story. Eh, udah pada follow IG gue belom? #ngiklanbeud :)))

Yang namanya nulis di IG story gitu kan gak bisa panjang dan karna bukan selebgram or orang-orang femes gitu aneh aja kalo nulis daily life di situ, ya gak sih?

Pada akhirnya, gue tetep lebih nyaman nulis dan sharing di blog kesayangan ini. *pelukin si Summer3angle*

Nah, terus ini mau ceritain apa, The? Sabarr, gue ceritain kronologisnya dari awal yas~


Suntik.. Enggak.. Suntik.. Enggak.. Suntik gak ya?

Dari beberapa taun yang lalu gue udah disuru vaksin. Temen gue (dulu dia dokter di Siloam, sekarang udah buka praktek sendiri), tiap kali ketemu dia selalu nanya:  Lo kapan mau vaksin, The? Vaksin tuh penting, jangan sampe telat. Gue kemaren tugas di Kota **** dan itu banyak ibu-ibu yang kena. Gue udah diocehin terus buat vaksin.

Kegalauan gue kenapa nunda-nunda adalah… GUE TAKUT DISUNTIK..! Aduh, gue bayanginnya udah pengen pingsan. Iya, gue emang secemen itu. Dan kegalauan berikutnya adalah biaya vaksin yang gak murah sedangkan banyak kewajiban lain yang harus dipenuhi.

Dan kalo udah waktunya vaksin tuh ada aja ya jalannya, gue emang berencana taun ini kudu vaksin, harus pokoknya.

Sekitar pertengahan Agustus, gue liat temen gue yang laen share di IG Storynya kalo di Siloam lagi ada promo vaksin HPV (kanker Serviks). Fyi, temen gue ini perawat di Siloam. Terus gue tanya-tanya dong ya, daftarnya gimana, berapa kali suntik, ada biaya tambahan apa gak. Akhirnya gue pun memutuskan untuk vaksin di.. akhir Oktober! Iya, diakhir-akhir gue masih nunda-nunda karna masih takut buat disuntik.

De-ra-mah..

Singkat cerita tibalah hari di mana gue vaksin, gue ijin pulang 30 menit lebih awal biar keburu. Kantor gue kan di Jakbar sedangkan Siloam adanya di Karawaci Tangerang, jadi butuh waktu yang gak sebentar.

Sampe sana, gue langsung ke bagian registrasi, isi form trus pindah ke bagian kasir buat bayar. Oya, ini pembayaran full di muka. *kemudian menatap nanar tabungan*. Dari kasir itu gue ke bagian farmasi, ngantri, kasih form buat diproses dapetin vaksinnya.

Sambil nunggu nama gue dipanggil, gue anteng duduk-duduk kan tuh. Form yang tadi, setelah dicek, dibalikin ke gue. Gak lama, nama gue dipanggil dan cabs lah gue ke ruangan dokternya. Di sana dokter yang suntik vaksin itu ada 3 orang, pas gue telpon untuk daftar gue pilih Dokter Adisti.  Terus, langsung ketemu gak ruangannya? ENGGAKK. Gue pake acara nyasar, padahal udah nanya. Gue tanya ke perawat pertama katanya dari bagian farmasi belok ke kanan. Dan ketemu lah sama perawat ke 2

Gue       : Sus, saya mau vaksin, tadi udah daftar.
Suster   : Dengan dokternya siapa?
Gue       : Dokter Adisti, Sus.
Suster   : Dokter Adisti gak di sini.
Gue       : Tadi saya diarahinnya ke sini.
Suster   : Bukan, dokter adanya di ruang 1. Dari sini kamu ke arah books and beyond, lurus aja, ruangannya di belakang atm center.

Setelah muter-muter akhirnya ketemu ruang 1.. eh.. tapi.. tunggu!! Itu… yang duduk di kursi tunggu ruang 1 kayaknya gue kenal…

Entah gimana gue juga gak ngerti, gue malah panik sendiri. Jadi tuh di kursi ada 3 orang yang antri tunggu giliran. 1 orang cewek dan sepasang cowok cewek. Dan.. hm.. kebetulan dulu sebelum gue kenal sama Sun, gue pernah jalan ama tuh cowok. Tapi, yauda gak ada kelanjutannya. Beberapa bulan setelah itu gue jadian ama Sun, dan gak lama dari gue, dia pun jadian ama ceweknya yang sekarang.

Why oh why disaat ada banyak pilihan hari, jam dan dokter yang praktek, kenapa pilih di waktu yang sama ama gue~

Sebenernya gak ada masalah or gimana sih, tapi jadi canggung gitu lho. Kalo gue sapa, tar dia bingung or udah gak inget sama gue mungkin. Kan eke malu yak. Jadi lah gue pura-pura gak liat dan duduk di bagian gak terlihat.

Dan emang nih deramah banget deh ah. Harusnya kan gue giliran ke – 3 ya. Abis cewek pertama kelar, gue liat mereka udah berdiri buat masuk. Eh.. si petugas malah manggil nama gue! Lengkap pula! Aigoo.. padahal gue udah berhasil tak ternotis ya. Mana nama gue kan bukan yang umum gitu, seberapa banyak nama Alethea coba?

Di pintu masuk gue papasan sama dia dong. Dia udah liatin gue, tapi gue langsung buru-buru masuk. Fiuh.. aman!

Dok, saya takuuuut

Masuk ruangannya, gue disambut ramah sama Dokter Adisti. Dia ngejelasin kalo vaksin HPV itu ada 9 tipe tapi yang masuk ke Indo baru 4. 4 tipe itu masuk di dalam vaksin gardasil yang bakal disuntikin di gue. Dan karna gue belum menikah mau pun aktif secara seksual (baca: ena-ena), jadi gue gak perlu di pap smear. Pap Smear tuh apa, The? Silahkan di gugling ya gaes banyak penjelasannya.


Ini vaksin yang kemaren digunain.

Terus vaksin ini disuntiknya 3x dalam rentang waktu 6 bulan.



Rentang suntik pertama dengan yang ke-2 adalah 2 bulan, dan yang ke-3 adalah 4 bulan setelah suntik ke-2. Jadi, april nanti gue akan menyelesaikan suntik yang ke-3.

Gue juga sempet nanya-nanya, vaksin begini tuh berulang apa cukup sekali seumur hidup. Dokter Adisti bilang kalo cukup sekali aja. Tapi, kalo nanti 5 tipe vaksin lainnya udah masuk Indo, bisa suntik cukup 1x lagi. Jadi terproteksi lengkap gitu.

Eh dia juga bilang sih, kalo pun masuk Indo, jangan langsung suntik, biasanya mahal tuh. Entar-entar aja kalo harga vaksin udah turun. Baek yaaa

Dokter Adisti ini selain ramah, mau jawab pertanyaan gue, dia juga asik diajak ngobrol. Jadilah kita rumpi dan ketawa. Walau pun dalem hati gue masih deg deg ser sih.

Setelah sesi ngobrol-ngobrol, akhirnya waktunya gue disuntik. OMG

Gue       : dok, saya takut.. *muka udah memelas*
Dokter  : udah, tenang aja. Relaks, jangan tegang.
Dia mulai naikin lengan baju di tangan kiri gue.
Gue       : dok, sakit gak? *makin panik*
Dokter  : sakit dikit aja, sebentar kok.

Dann…

aduh, sakit banget dok T_____T

Gue nyaris mewek! Sumpeh cemen abisss. Kalo diinget-inget, gue udah kayak bocah takut disuntik gitu, malu-maluin bener~~

Efeknya gimana, The?

Sakit. Banget. Hm, mungkin kalo yang gak takut jarum suntik biasa aja kali ya. HAHAHA. Tapi buat gue ya sakit dan nyut-nyutan. Udah gitu lengan kiri gue jadi pegel dan ngentek. Besokannya sih udah gak kenapa-napa.

Untuk vaksin HPV gini ada pantangannya gak, The?

Kata Dokter Adisti sih gak ada. Dan kalo pun baru disuntik setelah menikah, terus hamil, gak boleh suntik lagi. Misal, baru 1x suntik trus hamil, tunggu sampe melahirkan dulu baru lanjut suntik yang ke-2 dan ke-3. Baiknya, vaksin dilakukan sebelum nikah.

De-ra-mah belum berakhir

Keluar dari ruang dokter, gue pun rencana langsung pulang. Tapi, nih di sana signalnya ampun deh, macem di antah berantah! Gue sampe keluar gedung, jalan ke pintu keluar buat cari signal biar gue bisa pesen Grab car. Baru juga dapet signal, tetiba ada yang WA gue:

Inget gak pas di bagian farmasi, gue duduk nunggu dipanggil? Nah, pas gue dipanggil buat ambil vaksin, itu form ketinggalan di bangku donggg. Ada-ada ajaaa yawlaaa

Jadi lah gue balik ke dalem lagi, nyari bapak / mas-mas yang nemuin form gue. Setelah celingukan sana-sini ketemu lah. Abis say thank you ke mas-mas baik yang nemuin form itu, gue kembali ke bagian kasir karna itu form harus dipulangin.

You know what?

Gue ketemu lagi sama cowok ituuu~ pas banget bediri sebelah-sebelahan sama gue di bagian kasir. Terus gimana?? Gue masih melancarkan aksi pura-pura gak liat sih. LOL. Untungnya kan gue pendek, paling cuma sepundaknya lewat dikit, jadi gue liat lempeng ke depan gak dongak-dongak. Abis gue balikin form, gue langsung ngacir gak pake nengokk. :))))

Akhirnya gue keluar gedung lagi buat nyari signal, pesen grab dan pulang. Ku lelaaaah~

Ehm, The, ngomong-ngomong Sun ke mana ya? Kok gak nemenin?

Nah ini yang bikin gue miris jugak. Pas vaksin sendirian ngenes gitu. Rencananya emang Sun mau nemenin, mau tutup toko lebih awal tuh. Tapinya di hari ini, kulit Sun nongol bintik-bintik banyak dan gatel. Kita pikir alergi kali ya, tapi makin sore makin banyak. Jadilah kita mutusin, gue ke Siloam, sedangkan Sun ke dokter yang di Gading Serpong. Dan Sun bukan alergi tapi kena cacar ular / cacar api. Yang mana pertengahan taun lalu, gue pernah kena tuh cacar juga :(

Puji Tuhan, karna ditanganinnya cepet, jadi itu cacar baru di tahap awal dan bisa segera ditangani.

Yah, begitulah. Ada aja kejadian tak terduga yaa~

Adakah yang belum divaksin? Yukk segera. Karna mencegah kan lebih baik daripada mengobati. tul gak? :p



Dadaahh
*kibasponi*

6 comments:

  1. hmmm, gua beloman nih the....dan sepertinya harus nebok celengan dulu nih..hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahhaha gak rela ya keluarin duit buat suntik2 gitu, samaaa~~
      tp ya drpd entar knp2, mending divaksin deh :D

      Delete
  2. Hahahaha sayaaaaaa tipikal yang takut disuntik juga, tapi nggak terlalu menghindari banget, tapi... AH NGGA MAU DISUNTIK *lah wgwgw

    ReplyDelete
    Replies
    1. elah feb, situ kan lakik. emang gak usah juga di vaksin hpv :)))

      Delete
  3. Hahahaha. Pulangnya aja masih bisa hoki ketemu lagi ya. Kalo gue sih udah ngumpet jalan masuk lagi pake helm biar nggak ketahuan. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaa minjem helm kang ojek dulu ya klo gitu~~ :p

      Delete