Thursday, August 31, 2017

Bertandang Ke Tempat-Tempat Hits Di Macau

Cerita sebelumnya bisa baca di sini ya: Part 1, Part 2, Part 3, Part 4
 
Ya ampunnnn ini cerita jalan-jalan ke HK gak kelar-kelar dah~~~ Maklum gaes tugas kenegaraan lagi banyak banget, bener-bener lagi banyakkkk *elap keringet*
Tapi tenang aja, bentar lagi ceritanya selesai kok. Dan postingan kali ini gak akan bikin kalian bosen. Why? Muka gue bakal terpampang nyata di mana-mana~ pasti pada hepi kan? Tul gak? Iya dong…?? #Halu #NgerasaArtis #PadahalUpikAbu
Jadi, The ini mau ceritain yang mana lagi?
Masih tentang Macau dan tentu aja perjudian.

So, cekidot~

Pagi-pagi alarm hp gue udah bunyi kenceng banget. Sengaja. Biar kita langsung bangun. Gue dan si temen gantian mandi dan beresin koper karna kita cuma nginep semalem doang di Rio. Dan kegiatan nyeret koper pun berlanjut, padahal tuh koper rodanya udah 4, tapi masih berat aja. #AnaknyaManja. Gue jadi heran, gue tuh bawa apaan aja sih sampe berat bener (ngeliat dalem koper, isinya alat perang semua, ok sip! Pantes berat!)
Abis titip koper di lobby, kita pun ngebut buat sarapan. Soalnya tinggal setengah jam lagi sebelum kumpul di lobby, makanya gue buru-buru dah makannya. Dan ternyata di resto, masih ada para bapak, jadilah kita gabung buat makan bareng. Pagi itu gue banyakin minum susu putih biar mules. Bayangin aja semalem udah nenggak Yakult jumbo gak mempan! Ngaco banget kan udah hari ke-5 tapi gue belum pup jugaaa.. perut udah macem orang hamil, yang dimasukin banyak tapi gak ada yang dikeluarin. Ckckck~
Kelar makan, kita semua masuk ke bus buat mampir bentar ke tempat souvenir. Biasa lah ya, ke tempat souvenir yang udah diwajibin gitu. Semua pada heboh belanja, sedangkan gue malah merhatiin salah satu pegawainya. Kita panggil aja Si Juminten ya karna dari Indo. Yang bikin gue risih adalah Si Juminten ini tuh macem cewek binal gaess.. pake jumpsuit seksi dan sengaja banget pamerin dadanya yang big. Udah gitu tiap ada rombongan tour laen yang lagi lewat, dia langsung ke luar toko sambil manggil-manggil dengan menggoda plus narik-narik baju yang dibagian dada! ANJAY!! Ini jualan barang apa jual diri sih? Gue gak abis pikir dah. Sedangkan yang cowok-cowok mah demen aja ya dapet tontonan body cihuy gratisan.. hahhahahah..


Dah ah, daripada gue puyeng liat tingkah Si Juminten itu, mending foto aja~
A-Ma Temple
Kelar belanja, bus pun membawa kita ke tempat bersejarah di Macau. Dan saatnya beraksiii (pasang pose ciamik). Siap-siap gaes.. banyak tampang gue berseliweran di foto-foto~~
Tembok-tembok menuju A-Ma Temple dihiasi mural yang bagus-bagus.
 
Ada juga toko-toko yang jual kebutuhan buat sembayang

Lokal Guide kali ini namanya Pak Alan, dia orang Indo yang udah lama tinggal di Macau dan udah jadi warga Negara sana, tapi tetep aja ngomongnya medok. Sebelum masuk ke temple, dia jelasin sejarahnya dulu yang mana gue dengerinnya cuma sedikit, udah gak konsen karna dia ceritanya panjang banget. Sampe dia ngomong apa aja udah kayak lewat doang dari kuping gue.
 Tangga menuju A-Ma Temple
 Foto eksis pertama di hari itu
Tersedia juga tempat dupa yang gede

Di dalam sana itu kebanyakan orang-orang tua yang berdoa. Terus templenya juga tinggi sampe harus naek puluhan tangga. Sedangkan gue mah cuma naek sampe level 1 doang abis itu turun lagi. Abis bentukannya sama semua, kan gue jadi males buat naek sampe ke atas. (ahelah, bilang aja sih, The kalo lo gak kuat naeknya!)
Mending foto-foto aja lah yaa..

 Banyak orang yang menuliskan permohonannya di sini, menarik ya
Dan ini termasuk spot favorit gue dan gue suka sama hasil fotonya. Rada keliatan kurusan ya gue? hahahahh #ngarep

Kalo ini, sejujurnya gue juga gak ngerti si buibu ini ngapain. Sepantauan gue sih cuma ngaduk-ngaduk isi aernya dan tempatnya diputer-puter gitu.
Nah ini gue sempet heboh waktu liat pohon jeruk yang banyak banget jeruknya, jadi pengen gue petikin.
Gue: gilaa, itu jeruknya banyak banget, bole diambil gak sih?
Temen: jangan The, nanti kita ditangkep.
Gue : ah yang bener? Aduh, menggoda banget itu buat diambil.
Temen: jangan The, jangan.
Maklum dulu waktu kecil pernah nyolong jambu tetangga sampe manjat-manjat ke pager, terus ketauan dong! Yang mana gue dan 2 temen gue langsung kabur sambil ngebut ngegoes sepeda. Abis itu kita ngakak-ngakak sendiri. Masa kecil gue indah ya.. HAHAHAHAH
Daripada lama-lama di pohon jeruk, mending gue bergerak ke arah laen deh~

 Pintu merahnya eye catching banget yakk, jadi inget film-film vampire Cina jaman dulu
 Bang, adek pulang. Bukain pintunya bang~~
Dan pada akhirnya gak dibukain juga sama si abang, terus gue harus sedih gituuu?

Di sini juga banyak batu-batu gede dengan huruf sansekerta mandarin gitu. Jangan ditanya tulisan di batu artinya apa.
Kelar sudah sesi foto di A-ma Temple
Ruin of St. Paul’s
 
Dari A-Ma temple ini kita cus lanjut ke St. Paul yang merupakan tempat wajib buat foto-foto yang mana sebenernya sih biasa aja. Gak yang wow gitu, tapi tetep aja rame banget~~
 Rame yakk.. dan di bawah situ sepanjang gang isinya tempat jajanan semua
Di sini susah banget fbuat foto. Karna banyak orang dan anginnya super kenceng. Berkali-kali foto, rambut gue acak-acakan dan ini foto yang paling mendingan di antara foto laennya.
Namanya Tasya, dia anak dari temen satu grup tur, lucukk yak. Sama buletnya kayak gue, udah gitu awalnya malu-malu gitu sama gue. Tapi pas udah pulang dari Hongkong, dia DM gue di instagram suru nonton dia live. Bahahahhaah.. duh, anak kecil jaman sekarang eksis yak..


Kelar foto, bole lah ya kita ngemilih baso tusuk. Anginnya lagi kenceng dan dingin, trus ketemu yang anget bikin badan jadi lebih baik. Ketemu baso tusuk aja udah bikin anget, apalagi ketemu kamu, bisa panas-dingin-meriang shay!
Dari sana kita cus buat makan siang di hotel apa gitu deh, gue lupa. Model makanannya buffet dan kita terbiasa untuk ngantri kan ya. pas kita lagi tertib antri makanan, tau-tau serompongan turis China dateng dan udah bisa ditebak, bar-bar coi! Gak ada antri-antri, tau-tau langsung ngerubutin. Gue yang lagi ambil makan, tau-tau sendoknya udah ditarik dan gak ngerasa bersalah langsung nyendok lauk. Gue ampe bengong. Ampun deh ya, gak ada mannernya, gak ngerti lagi dah. Dan daripada gue tergencet-gencet, gue mutusin buat cari tempat duduk dengan lauk yang sesempetnya diambil. Hahahaha
Hotel Venetian
Tempat terakhir di Macau yang kita kunjungi adalah Venetian Hotel. Kita dilepas di sana, terserah dah mau ngapain, mau judi boleh banget, mau belanja silahkan, mau foto-foto monggo~~
Riweh banget! sampe susah buat jalan~
Venetian ini terkenalnya karna serasa jalan-jalan di outdoor yang sebenarnya kita di dalam gedung dengan interior langit. Tapi, menurut gue di dalemnya tuh rada gelap sih.
Kita pun masuk ke arena perjudian yang rame banget dan di depannya banyak penjaga gitu. Gue harus keluarin paspor karna dikira belum cukup umur. -__- Abis dicek dan ternyata umur gue udah tua banget, akhirnya dibolehin masuk~
 Nah ini judi yang semalem gue mainin dengan 2 anak kantor. Peminatnya dikit malah cenderung sepi.
Ini yang judi level tengah lah, maen tebak-tebakan gitu angka mana yang keluar. Angka besar apa angka kecil. Jadi pake feeling juga maennya, dikira-kira. Judi kayak gini sih peluangnya 50:50. Tapi, kalo peluang untuk dapetin hati kamu skalanya berapa ya? :p
Berasa di Venice yaaa~
Iya.. Iya, gue tau kalian pasti fokusnya sama model Victoria' Secret di belakang gue kan? Aku mah apah atuh, cuma remah-remah roti aja :')
Besar yaa..

 
Dari Hotel Venetian ini kita nyebrang naek kapal lagi dan ninggalin Macau. Abis ini emang ke mana lagi, The?
 
Di postingan selanjutnya yaa, gue gak janji kapan bisa publish secara draftnya aja lom bikin. Makkk, bener-bener gak ada waktu banget deh gue. Butuh piknik nih gaes, tugas negara bikin lelah jiwa raga~
 
Ngomong-ngomong piknik, sekitar 2 minggu lagi, serinya Turis Ala-Ala bakal eksis lho! Mau ke mana? Nanti gue ceritain, karna gue kudu kelarin cerita ke HK ini dulu.
 
Sampai ketemu dipostingan gue yang selanjutnya ya~
 
 
Dadaahh
*kibasponi*

2 comments:

  1. Rombongan turis china mah ga ada matinya the...maen serobot aja dimana2, ga pake antri. Ampunn dahhh yaa...suka illfil jadinya. Pintu merahnya itu instagramable bingit yaa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ci, emang gak ada obatnya dah turis2 china mah.

      Pintu merahnya itu instagramable bingit -> bangettt

      Delete