Monday, August 22, 2016

Kenangan Putih Abu-Abu

10 tahun yang lalu seorang anak lugu nan polos terbangun di subuh hari. Si anak mulai mempersiapkan atribut yang diperlukan, tentunya sambil dibantuin sama mami dan pembantunya. Saat itu si anak deg-degan banget, hari itu dia akan di MOS (Masa Orientasi Sekolah) selama 2 hari. Ini hari pertama si anak mengikuti MOS, dengan masih mengenakan seragam putih biru, ditambah harus menggunakan tas dari karung goni, rambut dikuncir 29 bagian (sesuai dengan tanggal lahir), mengenakan kalung dari bawang putih, kaos kaki merah di kiri dan biru di kanan, juga barang-barang aneh unik lainnya.

“Ayo, Ceh masuk mobil, papi udah nungguin tuh,“ si mami mengantarkan anak pertamanya ini masuk ke mobil. Tak lupa si anak pamitan, cium tangan, cipika-cipika dan maminya membubuhkan tanda salib di dahi si anak.
 
Si anak di antar sama papinya tapi tidak sampai depan sekolah karna ketika MOS dilarang untuk diantar dan harus naik angkutan umum.
Papinya menurunkan anak ini di pinggir jalan dan menunggu si anak naik angkutan umum untuk ke sekolahnya. “kiri, Bang.” Si anak pun turun dari angkutan umum. Dia agak panik karna sebentar lagi jam setengah 6, lewat dari jam itu dia pasti akan dihukum!
Dengan tergesa-gesa si anak berjalan, tak jauh ada 2 orang kakak kelas (cowok) yang berjaga.
“Pagi, Kak” Salam si anak.
“Kamu cuma salam ke dia aja? Gak liat disebelahnya juga orang??” kata yang satunya sambil melipat tangan dan melotot.
“Ya? Oh..hm pagi kak.“ salam si anak, takut-takut.
“Sana lanjut jalan.“ Perintah Kakak kelas. Si anak pun melanjutkan jalannya. Belum juga sampai pintu gerbang, sudah ada beberapa kakak kelas yang berjaga
“Keluarin isi tas kamu!“ Perintahnya. Mereka mulai memeriksa isi dari tas karung goni si anak. Kemudian salah satunya menolak pinggang dan menatap sinis.
“Baru hari pertama udah ada yang gak kebawa!”
“Hah?“ si anak melongo kebingungan. Aduh mampus deh guee!! Keluhnya dalam hati.
“Coba liat! Inget-inget apa yang kamu lupa!“
Si anak mengaduk isi tasnya dan mikir, kayaknya udah lengkap deh. Apaan yang lupa yah?
“Sapu tangan! Mana? Gak kebawa kan?“
JEGEEERRR!! Akhh mati guee matii gueee..gimana nihhh. Si anak pun panik dan kepengen nangis.
“Sana masuk! Nanti siang siap-siap kena hukuman ya!“ ancam kakak kelas.

***
Si anak yang dulunya sering kena hukuman saat MOS itu sekarang sedang mengetik cerita ini sambil senyum-senyum mengingat masa itu~ :’)
Gak berasaaaa bangett udah 10 tahun yang lalu sejak gue menginjakkan kaki di SMA gue. Dan baru nyadar kalo gue udah tuak bener, astajim!! Nooo….. *gak trima kenyataan*
Siapa sih yang gak kangen masa SMA? Siapa yang gak kepengen balik pake baju putih abu-abu lagi?? Masa-masa SMA emang gak ada matinyaaa, indahhh benerr gak kayak jaman sekarang yang anak SMAnya ganteng-ganteng tapi serigala, dulu walo yang ganteng cuma segelintir tapi alhamdulilah yah masi manusia kok :”) yang ceweknya juga bukan vampire gitu. HAHAHAHAHAH
Jadi anak kelas 1 SMA yang masih pemalu yang akhirnya malu-maluin, naksir-naksir kakak kelas, ribut-ribut, labrak-labrakan, ngumpetin mangkok bakmie di kolong meja, nyontek pas ulangan, kabur ke kantin pas jam olah raga, drama sakit-sakitan biar bisa tidur di UKS, pacar-pacaran, ketemu cinta pertama, dihukum lari lapangan gegara gak ngerjain PR, kompakan nyontek sekelas waktu ulangan mandarin, bolos sekolah, seru-seruan pas acara antar sekolah, ngefans sama anak-anak band sekolah, melipir ke perpustakaan kalo lagi bĂȘte dan males ketemu orang, main tali-temali dan flying fox bareng anak pecinta alam, naik gunung, happy camp, ikut ekskul-ekskul heitss, ngakak bareng, nangis bareng, gak pusing sama masa depan. Intinyaaa hepiiii. Tuhh gimana gak pengen balik coba?? Susah move on gue kalo udah inget-inget masa itu~~
Sekolah gue bisa dibilang sekolah yang udah lama berdiri. 50 tahun! Bayangin aja, angkatan pertama mungkin udah punya cicit kali ya. Dan gue gak pernah nyesel sedikit pun pernah menghabiskan 3 tahun di sana. Bener-bener banyak kisah asem-manis-pahit yang terjadi.
Untuk merayakan 50 tahun sekolah gue berdiri, para tetua-tetua ngadain reuni akbar! Wow! Gue gak mungkin ngelewatinnya dong yaaa.. gue langsung contact temen-temen seangkatan, ngajakin mereka kumpul bareng di sekolah, kita nostalgiaan lagi!
Sayangnya dari angkatan gue peminatnya dikit. Banget. Parah. Waktu gue sampe sekolah tuh cuma segelintir temen yang gue liat, selebihnya angkatan yang udah tua-tua. Mungkin juga pada gak tertarik karna guest starnya Koes Plus. Iyap! Grup musik legendarisnya Indonesia.

Lapangan sepak bola yang mendadak jadi tempat parkir.

 50 Tahun!
Kangen lari-larian dari pintu gerbang yang jaraknya jauh sampe ke meja piket. yang mana, kalo telat gak bakal dibolehin masuk. :p

Entah kenapa jadi deg-degan waktu mendekati sekolah. Rasanya tuh campur aduk, nano-nano gitu cyn!

Numpang eksis duluuu~

Riweh! Gue pun sibuk mencari-cari orang yang gue kenal.

Yang duduk-duduk itu kebanyakan udah om dan tante gitu.

Yang anak mudanya terjun ke lapangan buat foto-fotoin Koes Plus. Gue yakin banyak diantara mereka yang gak ngerti juga tuh sama lagu yang dibawain. lol

Koes Plus emang gak ada matinya ya! Keren!


Lagi asik-asik ngeliatin keseruan orang-orang, tiba-tiba ada yang manggil gue.
Aletheaaa….
Gue      : *celingukan* Eh, Ibuuuuu~~ *langsung nyamperin seorang guru*
Bu Rini: Apa kabar kamu? Sekarang udah kuliah ya?
Gue      : Muka aku masih kayak anak kuliahan ya, Bu?  *sumringah*
Bu Rini : Lho, memangnya sudah lulus?
Gue      : Aku lulus 2012 kemarin.
Bu Rini : cepet banget ya.
Gue      : Hehehe, iya bu. Ibu kok masih inget sama aku? Jadi terharu deh~
Bu Rini : Ya inget lah, masa ibu lupa sama kamu.
Gue      : *terharu* *elap aer mata*  Bu foto yukk bu~~
Bu Rini - Gue - Nicole
Bu Rini ini dulu wali kelas sekaligus guru matematika gue saat kelas 1 SMP, gue kaget juga sih dia masih inget sama gue. Tapi, setelah gue pikir-pikir lagi doi inget sama gue mungkin karna gue langganan ikut remedial tiap ulangan matematika. HAHAHAHAH T_T
Yah, kan tipe-tipe yang dikenal dan diinget guru cuma 4: anak yang berprestasi, anak yang begajulan, anak yang males + sering remedial dan anak yang aktif di organisasi / ekskul sekolah. Dan gue masuk tipe anak yang ke-3 dan ke-4.
So, buat dedek-dedek sekolah, kalo mau dikenal sama seantero sekolah, yang setelah lo lulus juga bakal tetep diinget sama guru-gurunya, kalian harus pilih dari salah satu tipe di atas.
Etapi, kayaknya jaman sekarang mah lebih WAW ya anak-anaknya. Gue ngeliat anak sekolah jaman sekarang udah dandan, rambut cetar badai keriting-keriting, pas liburan mendadak rambut jadi ombre, modis-modis dan yang lebih menyeramkan (buat gue yang udah tua) adalah pergaulannya! Duh, gustiiiii… kenapa begini amat ya pergaulan jaman sekarang. Liat ada yang pacarannya hits banget, ngomongnya kasar, ngerokok, mabok di social media langsung deh banyak followersnya, langsung deh abege labil pada memuja-muja dan menyerukan: mauuu!! Relationship goal’s banget!!  
Apanya yang relationship goal’s, yang ada 5 taon lagi juga nyesel dan nangis darah sama kelakuannya mereka. Apalagi kalo udah masuk dunia kerja, wah, ntap deh! Mau kerja di perusahaan berkelas? Perusahaan bakal nyari tau  dan kalau ngeliat kelakuan yang WAW di social media, yaudah BHAY! Jangan harap keterima. Iya, dunia kerja tuh kejam dek.
Buat dedek-dedek yang masih muda-belia-cetar-mempesona, serius deh, pergunain social media sebijak mungkin. Kalau mau tenar, lakukan dengan cara yang benar. Jangan tergoda sama kepopuleran sesaat, hidup kalian masih panjang anak muda.
Ini kenapa gue berasa tua banget ya? ampe segala kasih wejangan. Ah, gitu deh! Paham lah ya sama maksud gue.
Lanjut, The!
Abis foto sama Bu Rini, gue keliling lagi terus mampir ke boothnya si Pink. Pink sama Pangsoy jualan bubble di sana.


Si pink (yang pake baju putih) yang tampangnya udah kusut kepanasan dan lagi sibuk melayani pembeli
Cuma segini aja dari angkatan gue yang berhasil gue liat. Ih, yang laen pada ke mana sihhh~

Kantin tercintaaaaaa. Gue gak tau di sekolah laen kayak gini apa gak, kalo di sekolah gue dulu (gak tau ya sekarang) tiap meja tanpa aturan tertulis tuh udah ada pengaturannya. kelas 1 biasanya nempatin meja yang deket pintu masuk kantin. Nah semakin tinggi kelas lo, semakin dipojok mejanya. Yang paling ujung itu tempatnya kakak-kakak kelas deh.

Abis itu gue pisah sama yang laennya, gue jalan ke lokasi panjat tebing, tempat anak-anak Pecinta Alam sekolah gue kumpul. Ngeliatnya tuh gue kangeeeeeeen banget sama jaman dulu, jaman gue masih suka hiking dan kemping, menelurusi jalan terjal, manjat dan pegangan sama akar-akar pohon yang mencuat, ngeliat pemandangan yang serba hijau dan mandangin langit malam yang penuh bintang (yang sering kali ada bintang jatuh!). Rasanya jadi beneran pengen muter waktu deh. T__T

Mental gue udah cemen, kagak berani manjat kayak gini lagi. Hahahahiks

Bersama Hikadacita (Himpunan Kawula Muda Pecinta Alam) generasi muda. Gue denger makin ke sini, nama Hikadacita semakin besar dan peminatnya banyak. Seneng ngedengernya, karna gue dulu bersama yang lainnya ngerasain banget gimana beratnya  merjuangin Hikadacita.
 
Walau masa SMA udah lewat lama banget, tapi kenangannya masih melekat sampai sekarang. Kalian juga gitu gak? Kangen sama jaman putih abu-abu? :’)
***
Sekilas Info:
Sebenernya reuni sekolah gue ini diadain 2014 kemarin! HAHAHAHAHA.. iye, udah lewat 2 taun bok! Dan tadi pas gue iseng-iseng cek draft, ternyata nih cerita belom selesai gue ketik, baru setengahnya lah. Jadi kepikiran buat ngelanjutin, menyelesaikannya dan di share di blog. So, gak basi kan ya ceritanya? :p
Dah, gitu aja. Gue sekarang malah jadi galau akud inget-inget jaman dulu T_T
Dadaahh
*kibasponi*

14 comments:

  1. Seneng ya nostalgia sma itu... :)

    Wah koes plus masih ada ya hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa, happy juga nostalgiaan jaman sma :')

      Delete
  2. SMA ku juga udah lama banget. Tapi masalahnya dah ga ada yang bisa kumpul. Menyedihkan banget. Reunian aja ga ada yang datang teman2ku. Hahaha .. Tambah curhat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya emang begitu sih ko. semakin usia bertambah, semakin susah orang2 diajak kumpul. karena semua udah punya kesibukan masing2. :'(

      Delete
  3. Momen ketika nasehaten anak muda lalu tiba-tiba berasa tua itu... Muahaha hayoloooh. \:D/

    ReplyDelete
    Replies
    1. HAHAHAHAAHIKSSS... begitu lahh.. kenyataanya gue emang udah tuir T_T

      Delete
  4. Wahh gede juga yaa sekolahannya...baru tau. Hihihi. Udhah 50 thn aja ya..ckckck..itu yg ikutan sedikit ya the..sayang juga. Tapi asik lahh masih bisa ngumpul2 mengenang nostalgia sma

    ReplyDelete
    Replies
    1. sekolahku termasuk yang gede cih, makanya engap2an kalo sampe telat. dari gerbang ke meja piket jauhh..
      iya, ini juga kurang digembor2in, gak banyak yang tau gitu. sayang jadinya yang dateng sedikit.

      Delete
  5. Haloo the salam kenal yaa..lupa pernah coment disini atau ngga..hehe

    sekolah thomas yang di pabuaran yaa? kamu orang tangerang juga kahh..hhihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiii, salam kenal yaa.. aku sepertinya familiar sama namamu, kayaknya pernah liat di komennya ci yance sama ko arman. heheheh..

      iyaaa, thomas yg di pabuaran, ada yg tau juga. :D aku tinggal di cimone, deket banget kalo ke sekolah :D

      Delete
  6. Bikin kangen ya jaman sekolah dulu :D Pusingnya cuma sama ulangan dan gebetan doang hahaha ;))

    ReplyDelete
    Replies
    1. kangen berattt.. hehehehhe~~ betul, kadar kepusingannya gak seberat sekarang :p

      Delete
  7. kenangan pas masa-masa sma memang sangat mengesankan..

    ReplyDelete