Friday, August 5, 2016

Gue Bangga dengan Film Indonesia!

Gue ini tipikal orang yang gak gitu suka nonton di bioskop. Iya, kedengerannya aneh emang. Kok bisa-bisanya ada orang yang gak suka nonton di bioskop. Ada banyak alasan kenapa gue gak suka, salah satunya adalah karna bioskop tuh gelap! Gue gak suka gelap. Jadi, kalo ditanya dalam setaon berapa kali gue nonton bioskop, mungkin bisa diitung pake 1 tangan alias jarang banget!
 
Kalo sampe gue memutuskan buat nonton di bioskop, berarti emang gue tuh kepengen banget. Pokoknya harus nonton gak boleh enggak. Dan belakangan ini gue lagi rajin nonton lho. Bukan nonton film bule, tapi film Indonesia.
 
Sebentar, The..
Lo nonton Film.... Indo???
 
 
Serius, The??
Ngapain sih nonton film Indo di bioskop?
Rugi!
Bentaran lagi juga tayang di TV!
 

Dulu gue pun berpikiran kayak gitu, ngapain juga nonton film Indo, kayak ceritanya bagus aja. Udah mana beberapa tahun yang lalu film Indo didominasi sama setan-setan sexy vulgar yang racun banget. Gue ngeliat posternya aja udah ngerasa hina banget. Balik lagi, kenapa dulu film setan++ laku? Karna tingginya minat masyarakat. Gak akan ada supply kalo demandnya gak tinggi. Kira-kira begitulah yang terjadi beberapa tahun yang lalu.
Setelah Habibie & Ainun, gue udah gak nonton-nonton film Indo lagi karna menurut gue gak ada yang bagus. Gak ada film yang menarik.
Tapi, belakangan ini, masyarakat kita udah lebih pintar memilih film yang berkualitas. Gue pun udah gak menemukan film setan++ di bioskop. Seneng? Banget! Gue cuma bisa bilang: akhirnya yaa… :’)
AADC2
Setelah sekian lama gue gak nonton film Indo, akhirnya gue mulai nonton lagi saat AADC2 keluar. Gue pernah share di sini. AADC2 tuh bener-bener booming, sampe gue kepengen banget buat bikin trip ke lokasi syuting AADC2. Wow banget deh! Makin sukaaa sama alam dan budaya Indonesia. Untuk ceritanya sendiri  euforianya bertahan sebentar, gue sempet kesemsem banget sih, sempet mikir: aduhhh, sweet amat~.
Tapi setelah pikiran udah kembali normal, gue akhirnya tersadar dan menemukan beberapa hal menyebalkan, sbb:
SAH-SAH AJA NIKUNG TUNANGAN ORANG
Tatapanmu mas... gak nahan!
Sadar gak sadar, di AADC2 diceritain kalo Rangga ngejar si Cinta lagi yang mana si Cinta tuh udah tunangan! Udah mau nikah! Eh malah ketemu lagi ama Rangga. Dengan sifat Rangga yang menurut gue agak labil untuk diumurnya yang di dalam film, gue gak tau kapan si Rangga bakal nikahin Cinta. Mana akhirnya malah si Cintanya yang nyamperin. Cowok kok usahanya setengah-setengah. Ini cowok apa gayong??! KZL!
TERNYATA PUISI BISA BIKIN GALAU AKUD
 Aku meriang, aku meriang, aku meriang, merindukan kasih sayang~~
 
Ini juga nih yang menurut gue gak realistis. Si Cinta udah punya tunangan kaya raya, udah gak perlu pusing ada duit gak buat beli keperluan dapur, ada duit gak buat belanja-belanja tjantik, ada duit gak buat perawatan ini-itu. Pokoknya semua kebutuhan bakal dilengkapi. Cinta juga gak perlu usaha keras buat ngerekrut orang untuk jadi downlinenya biar dapet kapal pesiar dan pesawat jet. Cukup duduk manis manja aja bakalan dikasih ama tunangannya.
Tapi….. gara-gara kalimat puitis si Rangga, Cinta jadi galau akud. Pikiran  terganggu. Kacau. Sampe keterbelakangan mental. Dan akhirnya? CLBK cyn!  Padahal kalimat-kalimat puitis nan romantis gak bakal bikin perut kenyang, gak bakal bisa buat bayar belanjaan. Ya kan? Iya-in aja biar cepet!
ALESAN KLISE
Aku tuh gak bisa diginiin, Mas :'(
 
Waktu Cinta nanya kenapa Rangga ninggalin dia, alesan si Rangga kan karna bokapnya Cinta sempet nyamperin dia. Sempet mempertanyakan: sampe kapan Cinta harus nunggu? Lo emang layak buat anak gue? Kira-kira begitu lah intinya. Dan cuma karna dibilang gitu aja Rangga udah melempem, tau-tau ngilang dan bikin Cinta stress setengah mati. Sok bilang gak layak dan gak mau si Cinta nungguin dia, dan ngilang tanpa penjelasan.
KZL gak sih? Harusnya kan ketika bokapnya Cinta ngomong gitu, si Rangga ngerasa tertantang. Harusnya dia usaha dan nunjukin kalo dia layak buat si Cinta. Tingkatin kualitas diri biar bisa sebanding, bukannya ngilang. Hih!
Yah, walau beberapa hal diatas ini menyebalkan tapi tetap gak mengurangi rasa suka gue sama AADC2. Dan gue kagak nyesel juga nonton di bioskop plus bisa bernostalgia bareng sama seluruh penonton. Dari AADC2 gue jadi tau banyak tempat menarik dan layak dikunjungi di Jogja. :’)
RUDY HABIBIE
Gue sempet nonton trailernya sebelum AADC2 mulai. Waktu nonton trailernya tuh langsung bilang dalam hati ‘gue harus nonton!’. Dan waktu filmnya tayang, gue semangat banget buat cari-cari waktu disela padetnya jadwal gue. Beneran deh, bukannya sok sibuk, tapi kalo kalian bisa liat kalender di hp gue dari januari – juli tuh full. Bahkan di bulan ini dan September pun udah banyak diisi kegiatan.
Kalo AADC2 itu berkisah tentang cinta lama yang belum kelar, Rudy Habibie ini lebih kompleks. Lebih bermakna dan banyak hal yang bisa dipelajari. Gue ampe speechless deh, pokoknya ini film tuh bagus banget! Kita jadi belajar tentang sejarah. Mungkin buat orang yang gak demen sejarah, gak demen film-film yang terlalu serius bakalan ngantuk nonton Rudi Habibie.
Tapi, gue gak ngantuk sama sekali ketika nonton. Dalam beberapa adegan pun gue sempet mewek dan nyesek-nyesek sendiri. film Rudy Habibie ini nyeritain tentang Pak Habibie waktu masih muda, waktu belum ketemu sama Ainun.
Apa yang lo suka, The?
AKTINGNYA REZA RAHARDIAN JUARA
Gue bangga kita bisa punya aktor kawakan seperti Reza. Dia bener-bener mendalami perannya sebagai Habibie, dari gaya bicara, jalan, logat, semuanya tuh terlihat pas. Dia bisa bawa kita ikutan nyesek dan emosi, ngebawa kita senyum-senyum sendiri bahkan gue sempet mewek beberapa kali. Gue gak tau lagi mau bilang apa, Reza tuh udah top banget!
TERNYATA PAK HABIBIE ITU GAUL
Kalo liat penampakan aslinya, Pak Habibie itu kan kecil, mungil, imut-imut dan cupu. Gak nyangka aja di film tuh tampak gaul. Ikut nyanyi-nyanyi di panggung, flirting sama cewek macem anak muda kekinian banget deh.
Emang sih ada masa-masanya dia belajar ampe matanya saingan sama mata panda, tapi berkat temen-temen gokilnya, dia jadi populer dan jadi pemimpin di sana. Dan tentunya dipandang sama para petinggi Negara! KEREN ABIS.
Berkat kegaulannya juga, doi berhasil menggaet cewek bule yang jatuh sejatuh-jatuhnya alias cinta banget sama Rudy! WAW!
MENDADAK NASIONALISME BANGKIT
Kamu pilih aku atau laki-laki itu Rudy?? Jawab Rudy! JAWAB!!
Nonton Rudy Habibie tuh bikin rasa nasionalisme mendadak meningkat tajam, gue jadi ngerasain gimana cintanya Rudy sama Indonesia, gimana dia merjuangin Indonesia di mata dunia, gimana dia pengen Indonesia punya pesawat sendiri, gimana dia rela dan mengikhlaskan cintanya demi Negaranya.
Indonesia itu, punya orang-orang hebat, tapi seringkali mereka terabaikan dan gak dianggap. Indonesia itu, punya banyak hal yang bisa dibanggain tapi sayangnya banyak orang yang gak ngejaga dan ngehargain alam dan budaya bangsa. Walau gimana pun, gue tetep bangga bisa terlahir dan tumbuh di sini. :’)

DERAMAH
Kebayang gak nyokap pacar tau-tau dateng dan nyuruh lo ninggalin pacar pas lagi sayang-sayangnya. Kelar idup lo!

Iyap, film Rudy Habibie gak bakalan komplit kalo gak ada bumbu-bumbu dan percikan cintanya. Tul gak?
BERMODAL
Baik AADC2, Rudy Habibie dan Sabtu Bersama Bapak (yang nanti akan gue ceritakan juga), gue ngeliat produksinya tuh gak main-main. Dari setting, alur cerita, para pemain, tone, sound, outfit tuh bener-bener dipersiapkan dengan mateng. Dan untuk memperkuat cerita, ketiga film ini pun banyak syuting di luar negri. Bermodal banget kan?
Waktu adegan Rudy masih kecil, waktu kita masih dijajah sama Jepang, itu tuh berasa banget taun 40annya. Sampe ke baju pun kuno banget. Jadi kayak ditarik masuk buat ngeliat keadaan saat jaman penjajahan seperti apa. Sukaaaa~
Film Rudi Habibie ini film Indo yang gue suka secara keseluruhan. :)
Bonus!
Rudy Ori dan Rudy Kw
SABTU BERSAMA BAPAK

Ini tuh semacem rentetan gitu. Gue nonton trailer Rudi Habibie ketika mau nonton AADC2 dan gue nonton trailer Sabtu Bersama Bapak ketika mau nonton Rudi Habibie. Udah kayak diajak buat terus nonton film Indo gitu. Film Sabtu Bersama Bapak ini diangkat dari novel dengan judul sama karangannya Adhitya Mulya. Ini film pun sukses bikin air mata gue terjun bebas.
TENTANG KELUARGA


Film Sabtu Bersama Bapak ini berkisah tentang satu keluarga di Bandung. Yang mana bokapnya (diperankan secara apik oleh Abimana) cuma punya waktu 1 tahun aja bersama keluarga, karna doi terkena kanker. Biar kedua anaknya Satya dan Raka tidak kehilangan sosok ayah dalam keluarga, dia membuat rekaman yang hanya boleh ditonton setiap hari sabtu.
Jadi setiap sabtu, kedua anak dan istrinya akan menonton rekaman itu sampai mereka dewasa. gue suka banget sama pemilihan kalimat dan kata-kata yang diucapkan bokapnya itu buat anak-anaknya.
Bukan tugas orang lain untuk sempurna, tapi tugas kita untuk terus memperbaiki diri. Kalau mau punya pasangan yang taat dan beriman, harus mulai dari diri sendiri untuk taat dan beriman.
Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan. Karena untuk menjadi kuat adalah tanggung jawab masing-masing orang. Bukan tanggung jawab orang lain.
Sampai kapan pun orang lain gak akan kasih keberhasilan. Keberhasilan itu kita yang raih. Hidup itu harus direncanakan dengan matang. Rencana, rencana dan rencana.
Kira-kira itu kata-kata yang diucapkan dan diajarkan si bapak ke anak-anaknya.
CHEMISTRY YANG KUAT
Tiap pemain di sini tuh keliatan banget punya chemistry yang kuat. Tatapan si Bapak yang dalem banget ke istri dan kedua anaknya, kepedulian Satya dan Raka ke nyokapnya tuh keliatan ngalir, gak dibuat-buat dan seolah-olah mereka emang beneran keluarga.
Ini sedih banget waktu bapaknya bilang kalo dia bakal pergi jauh. Dan anak-anaknya nanya: Bapak mau pergi ke mana? Bapak jangan pergi. Kami gak akan nakal lagi. T__T

Satya itu anak pertama dan diceritakan udah nikah trus cus ke Paris. Kisahnya cukup kompleks, mulai dari pembagian pekerjaan, siapa yang kerja siapa yang urus rumah dan anak-anak. Sifat Satya yang keras juga bikin jalan cerita jadi menegangkan. Chemistry yang muncul dari Satya dan istrinya tuh dapet banget. Tapi yang disayangkan adalah anak-anaknya mereka. Hm.. untuk ukuran Arifin Putra (Satya) dan Acha Septriasa (istrinya) harusnya anak-anak mereka tampangnya lebih cakepan.
PAKET KOMPLIT
Sabtu Bersama Bapak menurut gue isinya komplit. Pesan moralnya dapet banget, kekeluargaannya dapet, chemistry antar pemainnya oke, ada sedihnya, ada ngakaknya. Komplit!

Si Boss jomblo (baju coklat) yang selalu jadi bahan ledekan staff kantornya. 

Selain adegan rekaman si Bapak dan kisah Satya dan keluarganya di Paris, gue pun amat menunggu-nunggu setiap adegan dari Raka (adiknya Satya) yang diceritain sebagai jomblo ngenes. Sumpah ya, koplak banget, gue ampe lemes ketawa melulu ngeliat kekikukan Raka pas deketin cewek, kata-kata yang keluar dari mulut Raka yang dodol abis. Tapi, tetep lho terkesan natural, bisaan banget. Gue ampe salut.

Ditambah 2 orang rekan kerja sekaligus sahabatnya Raka yang bikin suasana makin meriah dan penuh tawa. Gue sempet merhatiin, bahkan abis adegan selesai masih ada aja yang ketawa lho. Kekikukan Raka sukses menghibur kita.

Happy Ending! Yap, gue selalu suka film-film yang happy ending seakan terbayar lunas perjuangan nonton dari awal sampe akhir.
Ketiga film ini udah gak tayang di bioskop. Tapi, gue bener-bener rekomendasikan film di atas buat ditonton. Bagus. Banget. Dan gue bangga banget sama perfilman Indo yang semakin baik dan berkualitas dari para pemain, setting, alur cerita dan backsoundnya.

Gue berharap banget bakalan ada film-film Indo lagi yang keren biar gue bisa punya alesan buat nonton di bioskop dan mengalahkan rasa ketidaksukaan gue sama ruangan gelap. :’)

Dadaahh
*kibasponi*
 

16 comments:

  1. Racun banget sih Thea ini? Mana racunnya ketika filmnya sudah ga tayang lagi hahaha .. Mau cari dimana ini hahahaha ..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaaahah... streaming ajaa~~ eh tapi Rudy Habibie di beberapa mall masih tayang sih. Gak tau di sby masi tayang gakk

      Delete
  2. Pengen nonton aadc2 ama sabtu bersama bapak.

    Kalo rudy habibie gak tertarik. Gak cocok yg jd habibie... Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rudy habibie cocok kok ko. Awalnya emang meragukan tp si reza nya tuh bisa banget meraninnya. Sampe ke logatnya juga mirip Pak Habibie~~

      Delete
  3. aq belum nonton AADC 2 loh the.. haha
    padahal kemaren lebaran ke yogya, bisa tau tempat - tempat yang rekomen ya..

    mau nonton sabtu bersama bapak tapi takut mewek terus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya lho fen, ak aja kepengen ke Jogja gara2 nonton aadc2 hahahaa.. siapin tissue kalo mo nonton Sabtu Bersama Bapak :p

      Delete
  4. Hah? Nggak suka nonton bioskop gara-gara takut gelap? Hmmmmm. \:p/
    Wah aku udah nonton dua dari tiga film di atas dong. Coba tebak yang belum yang manaa. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmm.. kemungkinan yg belom ditonton itu Rudy Habibie. Tul gak? Hahahah

      Iye, alesannya cupu ya. Karna takut gelap :p

      Delete
  5. setuju ci!! aku jg makin suka sama film2 Indonesia. malah diketawain temen2 aku dibilang ''nggak ada film yang lebih jelek lagi?". bodo amat. hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Toss! Biarin lah orang ngomong apa. Yang penting kitanya bangga nonton film Indo yang sekarang bagus2~

      Delete
  6. thea... lama ga mampir hehehehe...

    gua setuju sama AADC2... ceritanya agak kurang realistis.. ya kali di kehidupan nyata ada orang yang mutusin lu pake puisi, ngajak balikan juga pake puisi... tapi karena ada rangga, ya maafkanlah dah hahahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. haiii mel~~ iya kan, emang gak realistis tapi bagus hahhaahah :p

      Delete
  7. SETUJU BANGET! Gua juga dulunya anti banget nonton film Indonesia, sampe gua di China aktif di PPIT, terus kita mau ngadain Festival Film Indonesia...mulai deh, satu satu film Indonesianya gua tontonin...dan gua baru sadar, film Indonesia jaman sekarang bagus-bagus. Tiga film yg lu ceritain di atas adalah tiga film favorit gua, hehehe. Begitu pulang Indonesia, langsung nonton Sabtu Bersama Bapak, Rudy Habibie, dan Koala Kumal. AADC nontonnya download di Internet wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies



    1. Alethea YorisSeptember 1, 2016 at 9:24 AM

      TOSS!!! emang film indo sekarang keliatan kok kualitasnya. semoga kedepannya sih bakal bermunculan film2 indo yang bagus lagi, biar gak kalah sama film luar :D

      Delete
  8. reza rahardian aktingnya memang bagus sekali ya, apalagi pas lagi mainin peran pak habibi, keren..

    ReplyDelete