Monday, December 30, 2013

Flashback..

Lagi dan lagi.. udah mau tutup tahun aja!! Gilaa ih, kenapa waktu semakin cepet.. sehari masih 24 jam kan ya? Tapi kok kayak cepet banget sih. Gak terima nih gue, abis masih banyak yang belom gue lakuin di tahun ini. Masih banyak ini-itu yang belom terselesaikan tapi tau-tau udah mau taun baru lagi. Astajim!

Ngomong-ngomong, gimana resolusi kalian di tahun ini? Udah kecapai? Puji Tuhan, taun ini beberapa resolusi gue tercapai. Uwow! Seneng banget deh gue.

Trus resolusi taun depan lo apa, The?

Hm.. ada lah. Tapi gak kayak taon lalu yang gue beberin resolusi gue, untuk taun depan biar gue dan yang diatas aja yang tau. Hihihi.. minta doanya aja, mudah-mudahan resolusi untuk taun depan pun dilancarkan. Amin. Amin.


Gue mau flashback perjalanan hidup gue..

Resolusi / goal / target / rencana / impian / khayalan / harapan atau apalah namanya itu. Gue suka iri juga sama orang yang bisa jalanin hidup tanpa target, pokoknya jalanin aja lah, ke mana air mengalir ya ngikut aja dah. Tapi, gue gak bisa kayak gitu. Karna gue ini pada dasarnya orang yang males dan super nyantai, nah kalo gue gak ada rencana ke depan, yang ada gue bakal nyia-nyiain waktu. Waktu bakal lewat begitu aja tanpa ada sesuatu yang bisa ditunjukkin. Dan berujung pada gue nyesel banget-banget.

Sejak gue mengenal sama yang namanya diary, dan sejak gue udah mulai lancar menulis (SD kelas 2 kayaknya gue punya diary), gue suka bermimpi (iya, kalo masih kecil kan demen ngayal, sampe sekarang juga sih..hahaha) dan gue tuliskan di diary gue itu. Kayak waktu kecil, gue mau naik kelas dapet tas, sepatu, kotak pensil baru. Agak gak tau diri sih nih, abis gue kan gak pernah rangking gitu!! Gilak, masuk 10 besar aja kagak, syukur-syukur naek kelas. Tapi, tiap taun mintanya dibeliin barang-barang baru. Hakhakhakk..

Khayalan seperti di sayang sama guru (ini gak kesampean nih, yang ada diomelin mulu,,hahaha), punya sepeda baru, jalan-jalan ke taman bermain dan khayalan-khayalan kecil lainnya. Waktu dulu sih, semua khayalan itu diwujudkan sama ortu. Kan belom punya duit ya buat beli ini-itu, bisanya cuma ngerengek-rengek atau pake acara nangis-nangis. Lol.

Beranjak SMP, gue udah kenal sama yang namanya nyisihin uang jajan buat….. beli komik! Hahhaah.. dulu tuh gue suka banget baca serial cantik, komik jepang gitu. Kalo ke Gramedia sama bonyok, udah pasti gue minta dibeliin setumpuk. Tapi gue lupa gimana ceritanya sampe gue tuh nyisihin uang jajan. Kalo gak salah, gue kepengen banget bisa beli komik pake duit sendiri (duit jajan kan udah termasuk duit sendiri ya,, hahahah). Jadilah, seminggu sekali gue pasti beli komik. Satu hal yang gue sadari saat itu, gue lebih sayang sama komik-komik hasil dari gue nyisihin uang jajan. Berasa perjuangannya buat beli tuh komik.

Kegiatan nyisihin uang buat beli buku itu terus berlanjut sampe sekarang. Tapi, taun ini sih udah jarang beli buku, duitnya udah kepake buat beli baju. Hakhakhakk.. dan gue pun udah gak ada banyak waktu buat baca buku, paling kalo lagi libur aja. Ini juga masih ada setumpuk buku yang dari taon lalu belom kesentuh sama gue (etapi 2 bulan terakhir ini, gue kalap belanja buku online gegara lagi diskon! Ampun dah. Total beli 17 novel dalam 2 bulan..OMG! gimana ngabisin bacanya nih..!)

Selama 24 tahun hidup, gue ngalamin 2x titik balik…

Pertama waktu gue semester 1 kelas 1 SMA

Jadi waktu itu, gue tuh malesnya ampun-ampunan. Ngerjain PR di sekolah, bikin contekan buat ulangan, suka diomelin sama guru gara-gara lupa ngerjain tugas, ulangan sering jelek dan jadinya harus ikut remedial, kabur dari kelas buat makan di kantin, ngumpenin buku pelajaran di kolong meja jadi tas gue enteng (serunya pas razia kolong meja! gue salah satu yang gedebukan ngejejelin semua barang dari kolong meja berpindah ke tas..hahahah), pulang sekolah maen dulu. Begitulah pokoknya.

 Sampe pada akhirnya rapot semester 1 keluar. Apa yang terjadi sodara-sodara..?? dari 13 pelajaran, 9 pelajaran gak tercapai! Mampus. Double mampusss.. aduh lemes dah gue liatnya. Si nyokap udah geleng-geleng aja dan ngewanti-wanti gue.

Jadi di SMA gue itu nilainya terbagi 3, kognitif, psikomotorik dan afektif. Ketiganya harus tercapai dengan kelonggaran nilai untuk kognitif dan psikomotorik hanya boleh ada 2 nilai yang tidak tercapai dengan minimal nilai 5, sedangkan untuk afektive dinilai dengan A B C. max 3 nilai C. sedangkan nilai tercapai pada jaman gue itu minimal 65, kurang dari itu udah diitung gak tercapai. (denger2 sekarang udah 75 nilai minimalnya, gileee)

Puncaknya adalah gue dipanggil sama suster sekolah gue. Jadi selama setahun, sekolah gue kedatengan suster dari Salatiga, beliau bantu dibidang konseling. Waktu itu dia nanya kenapa gue begitu, kenapa gue gak ada usaha buat belajar, gak sayang sama orang tua yang udah susah-susah cari uang buat biaya sekolah, dll. Si Suster gak marah, dia ngomong lembut banget. Tapi justru bisa bikin gue nangis gak berenti-berenti. T___T

Dari sejak itu, gue mati-matian belajar. Gue mau nunjukin ke Suster dan ke bonyok gue kalo gue tuh bisa. Semester 2 gue bener-bener ngejar nilai, gue belajar, gue minta diajarin ke temen gue yang pinter, gue ngerjain PR-PR gue, tiap kali ada presentasi gue aktif bertanya dan berdebat. Dan ketika pembagian raport kenaikan kelas, gue happy banget! Kenapa? GUE NAEK KELAS!! Yey! Nilai gue memuaskan. Ya walaupun nilai matematika dan fisika gue tetep jelek sih. Hahha.. tapi yang lainnya di atas rata-rata bahkan nilai kimia dan biologi gue diatas 8 dong. Waktu itu gue ampe loncat-loncat pas nyokap nunjukin hasil raport gue.

Sekolah gue itu ketat banget masalah nilai, gak bisa disogok-sogok. Dan dari dulu selalu ada tradisi penyusutan murid. Jadi yang bloon-bloon bisa ngucapin selamat tinggal (BYEE..!!), selamat ngulang di tingkat yang sama. Kelas 1 ada 7 kelas, nah pas naek kelas 2 jadi 6 kelas, pas kelas 3 jadi 5 kelas. Kebayang yah, tiap tahun ada berapa puluh murid yang kagak naek kelas. Kalo dikumpulin udah bisa 1 kelas sendiri tuh.

Niat gue belajar sampe diakhir semester 2 kelas 1 aja sih. Pas naek kelas, males gue kumat. Gue mulai nyantai-nyantai lagi, trus baru pas semester 2 gue kejar nilai. Hahaha.. parah.. ampun dah.. eiya, ada kejadian kocak waktu itu, kan pas semester 2 kelas 2, kakak2 kelas udah pada sibuk tryout gitu ya. Biasa, kalo abis try out mereka langsung pulang, yang berarti pulang cepet. Suatu kali, gue sama temen-temen (yang beda kelas) berencana menyelundup diantara kakak2 kelas buat lolos dari gerbang sekolah. Kita mau cabut ke mall. Rencana itu sukses! Kita berhasil kabur. Keluar dari gerbang, kita udah ngakak-ngakak.

Tapi kesuksesan kita gak bertahan lama. Pas udah di angkot, temen sekelas sms gue. Nanyain gue ke mana, soalnya dicariin sama wali kelas gue. Kata dia, si wali kelas murka banget. Mampuss, aduh gimana dah nii.. hahahaha..

Gue udah mikir, mo drama-drama gitu. Mau bilang gue sakit, trus dijemput sama nyokap. Mau ijin sama guru piket, tapi pas mau ijin, guru piket gak ada ditempat. Rencana itu gak bakal berhasil kalo gak ada surat dan tanda tangan ortu gue. Beruntungnya, si nyokap gue ini gaul abis! Gue minta doi bikinin surat. Emang sih pas bikin tuh surat sambil ngoceh-ngocehin gue, tapi yang penting surat jadi. Masalah beres! Aman.. hahahah..

Dan kenakalan-kenakalan lainnya. Tapi masih batas wajar kok. Gue masih tau batesan-batesan. Masa SMA bener-bener penuh warna. Gila gue kangen banget bok sama masa putih abu-abu ituuu

Titik balik yang ke dua saat akhir semester 4 di kuliah…

Ini yang bener-bener ngerubah hidup gue. Bener-bener tamparan keras buat gue. Saat itu gue ngerasain banget-banget efek dari gue terlalu nyantai dan ngerjain tugas seadanya. Tau hasilnya? IP gue jeblok abis! Parah! Waktu gue liat IP semester 4 yang hanya 2.56 gue bengong. Anjritt.. kacau banget nih! Huaaa.. 3 semester pertama, masih mendingan, masih 2.8 /2.9 gitu dah. Nah ini semester 4 anjlok. Mau nangis gue pas liat nilai yang berlimpah huruf C T___T

Gara-gara itu, gue mikir, kok gue gini amat ya. Bokap-nyokap udah susah payah kuliahin gue. Yang mana kalo kuliah design itu mahal banget, tapi kok gue nyia-nyiain perjuangan mereka, kok gue malah nyantai-nyantai, sering bolos, maen mulu, nyontek terus. Kok gak ada tanggung jawabnya gini??! Mau sampe kapan The lo jadi orang gak berguna? Gue ngomel-ngomelin diri gue sendiri.

Dari sejak kejadian itu, ada penyesalan yang dalem banget. Gue harus berubah, gimana pun caranya, gue harus perbaikin hidup gue! Gue harus nebus kelalaian-kelalaian dan mempertanggung-jawabkan semua kelakuan gue.

Di mulai dari semester 5. Gue usaha selalu masuk kelas tepat waktu, gak ada yang namanya bolos-bolosan lagi. Dulu biasa H-1 or H-2 gue baru kerjain tugas, sekarang gue langsung kerjain tugas-tugas gue. Gue cicil semuanya dari jauh-jauh hari. Gue udah jarang maen, karna gue mau focus dan perbaikin nilai. Dan gue udah gak pernah nyontek lagi mulai dari semester 5 sampe semester akhir. Usaha keras gue membuahkan hasil, Ip semester 4 = 2.56 dan IP semester 5 = 3.2!!

Penebusan gue gak sampe di semester 5 aja, tapi terus sampe di akhir. IP gue mentok-mentok 3.4 doang. Udah maksimal kayaknya otak gue, gak bisa dipaksa lebih lagi. Hakhakhakk. Tapi kali itu, kemauan gue berubah udah kuat, gak angot-angotan kayak waktu jaman SMA.

Gak sampe situ. Gue menebus segala ke-tidak tanggung jawab-an gue sebelumnya dengan mulai bisnis online. Gue mau belajar untuk mandiri, gue gak mau nyusahin bokap-nyokap gue. Puji Tuhan, usaha online ini lancar. Dari sejak semester 5 sampe saat ini, gue udah gak pernah minta uang jajan, apa-apa gue bayar sendiri, tugas-tugas kuliah juga gue usahain pake uang gue. Nah kalo bayar kuliah masih belom saat smester 5 itu, soalnya mahal banget bok, belom sanggupp..

Dari semester 8, gue kuliah sambil kerja. Gue belajar gimana susahnya cari duit, biar gue tau perjuangannya bokap-nyokap gue. Asli deh, kerja sambil kuliah ditambah urus jualan udah gitu bikin tugas akhir (dan pelayanan di gereja) tuh bener-bener bikin badan rontok dan waktu itu gue jadi suka mimisan gitu dan badan pada biru-biru kayak kepentok, saking kecapeannya. Kalo diinget-inget kok waktu itu gue sanggup-sanggup aja ya ngejalaninnya.

Dan mulai dari semester 5 itu, pemikiran gue berubah, gue mulai dewasa, gue mulai mikirin masa depan gue. Gue udah ngerencanain mau jadi apa gue setelah lulus, mau ngelakuin apa aja. Dan saat itu gue janji, nanti ketika uang gue udah cukup, gue mau biayain sekolah adek gue (dan baru kesampean awal tahun ini. Thank God!^^), terus gue mau seenggaknya sekali aja gue bisa bayar uang kuliah gue, dan bersyukur di semester akhir gue bisa ngewujudinnya. :’)

Gue berpikir, gak bisa selamanya gue bergantung sama orang tua gue. Karna suatu saat gantian orang tua yang akan bergantung pada kita, kita yang akan ngerawat, ngejaga dan ngelindungin mereka. Sama kayak dulu ketika kecil mereka ngerawat gue. Ketika saat itu tiba, (mudah-mudahan) gue udah siap.

Beginilah gue sekarang, penuh dengan rencana-rencana ke depan yang gue yakin pasti satu persatu bisa terwujud, tepat dan indah pada waktu-Nya. Kalo gak ada kejadian di semester 4, kalo aja IP gue gak jeblok, mungkin sampe sekarang hidup gue masih kacau, gak berguna,  gak tau harus berbuat apa dan bakalan jadi pecundang seumur hidup.

Terima kasih buat keluarga gue, buat temen-temen gue, terutama buat Tuhan gue yang selalu jadi penguat gue selama ini. Buat orang-orang yang mencibir gue, yang ngerendahin gue, yang mandang gue sebelah mata, makasi kalian udah bikin gue jadi manusia yang tegar dan pemaaf. Tahun 2013 dalam hitungan jam akan berakhir. Dan 2014 udah di depan mata.

 Semoga hari-hari ke depan akan lebih dan semakin baik dari sekarang.
Selamat menjalani tahun yang baru ! semangat!!^^

*******
“Hidup itu harus punya target. Kalo mau jalanin hidup kaya air mengalir ya cuma bisa kebawah. Kan gak ada air yg ngalir ke atas. Gitu..” – Albert Sanjaya

“ Yang gue punya tinggal hidup gue. Cuma itu, gak ada lagi. Nyia-nyiainnya berarti mati. “ – Ata (Jingga dan Senja)

Hidup harus terus berlanjut, dalam bentuk apapun. “ – DJTPMA

Mimpi yang berubah menjadi kenyataan adalah hal terbaik yang dapat terjadi pada diri seseorang “ – Refrain

Semua orang pasti punya keinginan, keinginan itu yang ngebuat kita hidup. “ – Lukisan Hujan

“ Saya harus percaya cita-cita saya, harapan saya, impian saya, kalau tidak untuk apa saya hidup. “ – 2



Dadaahh
*kibasponi*


16 comments:

  1. Huwaaa curhat nya panjang~ tapi ngga nyangka Thea bisa nakal begitu ampe nyamar sbgi kk kls utk bolos, wkakakaka. Tapi smua hal yg km alami rasanya seru sekali.. apalagi proses menjadi dewasanya.. (kasih jempol) . Semoga target/planning taun depan semua tercapai ya , semangat !!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasii udah baca curhatan panjang inii. Hihihi.. iyaa pas nyelundup itu salah satu yg seruu pas jaman SMA..hahaha..

      AMin amin.. maaci yah lyn^^

      Delete
  2. Pas bagian lu SMA, entah kenapa gue ngebayangin wajah lu mirip sama Jessica Veranda. Gubrak dah... Hahahha.... -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahaha..jessica veranda itu siapaa..haha

      Delete
  3. Wuik, nakal banget sih Thea *jitak kepalanya* hahaha ..

    Untung kamu sudah insyaf sekarang. BTW masa SMU dan Kuliah itu emang enak ya. Bisa main seenaknya, punya teman banyak, ga kesepian, bisa nakal seenaknya. Tetapi yang penting tambah dewasa kita harus bisa berubah juga. Terima kasih masa lalu, karena kalau tidak ada kamu tidak ada masa kini dan masa depan. GBU Thea.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh! Sakitt *elus2 pala yg abis dijitak* Hahahha..

      Iya ko dah tobat,udah gede kudu lebih tanggung jawab dalam hidup :')
      Aminn, makasi ko^^

      Delete
  4. the gw speechless sih, lu semester 4, nilai 2,4 kalang kabut sih rajin banget! wkakwkakw
    gw semester awal nasakom terus donkk wkakwkakwkakw,
    panik bentar udahannya lupa kenapa panik -___-"

    hebattt bangett pkoknyaa The saludd!!

    ReplyDelete
  5. 2.56 naaa, plis jng dikurang2in jadi 2.4! HAhaha.. klo jaman SMA nilai jelek2 jg gue santei naa, sama kayak lo panik2 bentar abis itu santei2 lagi..hahaha..

    IPK tinggi jg gak gt ngaruh d dunia kerja, percuma IP tinggi klo skill lemah. Ya gak? Lo aja bisa jd stylist ditempat kece..hahahah

    ReplyDelete
  6. Happy new year the... nice story... ternyata bangor juga yah lu pas jaman sma.. hahaha klo TK sih gak sebangor itu... kebalikan banget... tapi masa masa kuliah bayar sendiri sih TK juga ngalamin.. malahan dari semester 6 sampe lulus udah bayar full sendir... uang kos, kuliah sampe buat tugas tugas... yah puji Tuhan dimampukan... klo kota rajin dan terus optimis pasti bisa deh... dan syukur banget yah idup lu sekarang udah berubah dan mandiri... good job the!!! Semoga tahun 2014 ini semua yg u rencanakan bisa dicapai juga yah... dan semoga tahun ini banyak berkat melimpah... amin...

    ReplyDelete
    Replies
    1. bahahaha.. gak bangor2 banget kok. masih wajar menurut aku mah. LOL.. iyaa perjuangan banget yaa kuliah sambil kerja, tapi jadi ada kepuasan tersendiri dan ada sedikit kebanggaan buat diri sendiri^^

      amin amin.. semoga tahun ini lebih baik, kamu juga^^

      Delete
  7. keren.... thx udah berbagi... selamat tahun baru

    ReplyDelete
  8. Wah ce Thea pas kecil nakal juga ya
    saya aja pas SD cuma mecahin kaca mobil anter jemput :D
    tapi menarik juga kisah hidup ce Thea
    soalnya sampe sekarang saya belum dapet penghasilan tetap sih :D - dari kuliah sambil kerja :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. dulu aku tomboy banget lix..

      buset! ngeri amat kamu masih kecil mecahin kaca mobil! hahahah..

      iyaa kalo idup rata-rata aja gak ada kisahnya, gak ada yg bisa diceritain.baahaha..

      yukk kuliah sambil kerja, jadi tar pas udah masuk dunia kerja beneran, gak bakal kaget2 banget^^

      Delete
  9. selamat Tahun Baru yah The.. sakses selalu :)

    ReplyDelete