Wednesday, January 16, 2013

MACET!


Jakarta lumpuh!


Orang-orang yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya pasti udah tau banget ya kalo beberapa hari ini ujannya gak nyantai! Efeknya? Jelas banjir dan kemacetan di mana2.

Gue sendiri bener2 ngerasain betapa kerasnya ibu kota.. (bahasa lo, the…!! Gaya! Hahahha).


Inti dari intinya sih tepat hari selasa kemaren, gue bersama orang2 yang mau cus ke Jakarta, ngerasain banget betapa rempongnya. Penuh perjuangan bok!!


Biasa kalo gue ke kantor yang di jak, paling cuma sejam, selama2nya 1.5 jam. Nah kemaren itu gue 3 jam dong!!! Luar biasaaa.. sampe kantor gue udah lusuh bangettt..


Jalan dari rumah ke kantor gue gampang ganget, tinggal lurus2 doang, udah sampe. Cuma emang musti naek 2kali angkot dan 1kali kopaja.
Rute yang biasa gue lewatin buat ke kantor tuh, dari rumah gue naek angkot sampe ke sekolah strada  daan mogot, trus nyambung angkot ke kalideres, trus nyambung kopaja. Sampe deh ke kantor. 




Tapi karna kemaren (dari senin malem sampe selasa pagi ujan gak berenti), jadinya banyak kendaraan umum yang gak beroperasi. Busway aja gak jalan! Dari rumah gue, ke strada, ke kali deres lancar tuh. Emang ujan sih. Nah dari kalideres ke kantornya itu yang naujubilahh bangetttt!! 


Jem 9 gue masi di terminal kalideres! Padahal gue masuk kantor ya jem 9. Kacauu.. gak ada kopaja satu pun T___T


Sekalinya ada, itu yang semua orang pada rebutan. Nah gue juga gak mau nyianyian kesempatan dong. Gue ikutan lari2 trus desek2an masuk kopaja. Alhasil? 1 kopaja udah kayak ikan pepes! Gue gak dapet tempat duduk, nyempil di antara orang2, gak bisa gerak, gak keliatan jalanan. Sumpek!!


Dan ternyata arah cengkareng ke daan mogot gak bisa dilewatin karna banjir!! Alternative laen?? Lewat tol bandara! Nah, gue sih udah pasrah aja mau dibawa ke mana.  Perjalanan menuju bandara juga gak lancar… udah sejam, tapi lom masuk2 juga ke tol. Pinggang gue udah mulai nyut2an, kaki mau copot.


Singkatnya, kita akhirnya masuk ke tol bandara. Udah gitu gue diturunin entah dimana, di bawah flyover jl. Susilo gitu. Tentunya gak ada angkot donggg.. akhirnya dari tempat gue diturunin, gue jalan kaki sampe Citraland. Dari situ baru naek angkot buat ke kantor. Nyampeee!!! *terkapar*


Nih, rutenya jadi kayak gini~~~ 




Perjuangan banget buat sampe kantor.. jam 11 gitu gue sampe dengan kondisi mengenaskan. Muka lecek, kaki lumpuran, celana basah :’)

Baru sampe kantor, baru napas, udah di ajak meeting :’)

Pulangnya juga masi ujan dan macet gitu sih, cuma gue pulang lewat kampus gue, Untar. Dan sampe rumah 2 jam! Lumayan lahh.. gue jadi inget, bulan April taun lalu, gue pernah ngalamin yang lebih parah dari ini. parahnya udah tingkat dewa!

So, adakah yang mengalami hal sama kayak gue? Atau lebih parah?



Dadaahh
*kibas poni*

10 comments:

  1. Makanya, balik aja ke Surabaya. Dijamin bebas banjir (ada sih, cuman ga parah) dan macet (ada juga cuman ga parah).

    ReplyDelete
  2. Wah, untung gw di Bandung.. Yang sabar ya mbak, mungkin perahu karet bisa jadi alternatif. haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. asik dong dibandung! heeheheh keknya gak pernah kebanjiran yaa^^

      Delete
  3. apa benar ya ibukota itu keras?? hehehe gak merasakannya mbak soal tinggal di sumatera :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaaha.. kalo istilah jaman dulu, Jakarta lebih kejam dari ibu tiri sih.. hhahaha..

      wahh jauh ya di sumatera.. :D

      Delete
  4. Semoga banjir cepat surut dan penanganan tanggap ya mbakkkk..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kak~ di jakbar sih udah surut dari kemaren2.. daerah pluit yang masih kerendem.. kasian~~

      Delete
  5. pindah aja sini mbak ke garut ... MAcet NO Banjir juga NO :) :D panas juga NO yang ada Sejuk, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahahah.. di garut mau tinggal dimana aku :p

      Delete